Contoh Kalimat Kecap Anteuran atau Panganteur Bahasa Sunda

15 Contoh Kalimah Make Kecap Anteuran dan Penjelasannya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Kecap anteuran adalah kata yang biasanya dipakai mengantarkan kata kerja. Kata ini mengandung aspek inkoatif atau sebagai penanda dimulainya pekerjaan.

Di bawah ini ada 15 contoh kalimat dalam bahasa Sunda yang memakai kecap anteuran lengkap dengan terjemahan dan penjelasannya. Kumpulan contoh kalimat ini dikutip dari Buku Pamekar Basa Sunda Kelas 12 SMA/SMK/SMA Terbitan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat.

Contoh Kalimat

Ana gantawang téh nyarékan, sorana mani handaruan, atuh sakur nu aya di dinya taya nu ngomong sakemék.

‘Tiba-tiba marah, suaranya sangat keras, semua yang ada di situ tak ada yang bicara sepatah kata pun.’

Kata-kata ana pada contoh kalimat di atas bukan nama orang, tetapi berarti tiba-tiba. Gantawang merupakan kecap panganteur nyarékan (marah). Handaruan adalah kosakata Sunda tentang bunyi, artinya keras. Sakemék artinya sepatah kata pun.

Ari haleuang téh juru mamaos nembang, jalma-jalma nu tadina récok ngaromong jempé kawas gaang katincak baé.

‘Tiba-tiba vokalis bernyanyi, orang-orang yang tadinya ribut bicara diam tidak bicara sepatah kata pun.’

Kata ari pada contoh kalimat ini sama dengan ana, yaitu mengandung arti tiba-tiba. Juru mamaos artinya vokalis tembang Sunda Cianjuran. Haleuang merupakan kecap anteuran untuk nembang (menyanyi). Kawas gaang katincak merupakan peribahasa Sunda yang artinya diam tidak bicara sepatah kata pun.

Ari geus dibéré duit mah ku bapana léos Dodi indit ngajugjug ka dayeuh.

‘Sesudah diberi uang oleh ayahnya Dodi pergi menuju ke kota.’

Dalam kamus bahasa Sunda, ari artinya kalau; jika. Pada kalimat di atas terjemahannya dapat dibuang. Leos merupakan kecap anteuran untuk indit.

Ari geus tunduh mah dug gera saré, wayahna baé dina korsi da Akang mah batan sakieu!

Kalau sudah ngantuk silakan tidur, harus sabar tidur di kursi juga karena abang kondisinya seperti ini!

Pada kalimat ini, kata ari dapat diterjemahkan ‘kalau’. Dug adalah kecap panganteur sare (tidur). Arti wayahna adalah harus menerima dengan kondisi yang terbatas atau tidak sesuai keinginan. Batan sakieu artinya ‘seperti ini adanya’, biasanya sebagai ungkapan merendah.

Barang ngadéngé anakna nu di Garut gering payah, segruk baé Ceu Suti ceurik inghak-inghakan.

‘Ketika mendengar anaknya yang di Garut sakit parah, Ceu Suti menangis tersedu-sedu.’

Arti kata barang pada kalimat di atas adalah ketika atau saat. Segruk merupakan kecap panganteur ceurik (menangis).

Gera pok ngomong, entong asa-asa, naon anu jadi pamaksudan téh?

‘Sila bicara, jangan ragu-ragu, apa yang dimaksud?’

Gera artinya mempersilakan untuk segera. Pok adalah kecap anteuran untuk ngomong (bicara).

Nu ditajong bijil ambekna, tuluy nyéréwélékkeun leungeun bajuna, gampleng nampiling tarik pisan.

‘Yang ditendang keluar emosinya, lalu menyingsingkan lengan bajunya, menampar keras sekali.’

Ditajong artinya ditendang, kata kerja pasif sebagai kecap rundayan dari kata tajong. Gampeng adalah kecap panganteur nampiling (menampar).

Sadatangna ka imah, Dani kakaratak kana lomari dahareun, manggih sangu poé, am baé dahar nyocolan uyah.

‘Setibanya ke rumah, Dani mencari-cari sesuatu ke dalam lemari, nemu nasi, lalu makan mencocol garam.’

Kakaratak artinya mencari-cari sesuatu. Sangu poe merupakan kata majemuk, artinya nasi sisa pagi atau sisa kemarin. Am ialah pengantar untuk dahar (mahan).

Sanggeus cucul-cucul, brus baé barudak teh tuturubun ke leuwi, lep teuleum, teu lila maruncul luhureun cai, bari rumenghap.

‘Setelah membuka pakaian, anak-anak bergegas turun ke lubuk sungai, menyelam, tidak lama muncul di atas air, sambil mengambil nafas.’

Cucul-cucul artinya membuka pakain atau berganti pakaian. Brus ialah pengantar untuk mandi atau memasukan diri ke air. Dalam kalimat di atas disebut tuturubun turun ka leuwi, artinya bergegas turun (mandi) ke dalam lubuk. Lep merupakan kecap anteuran untuk teuleum (menyelam). Luhureun artinya di atas.

Sanggeus diagag-agag sababaraha kali, beleweng baé cakram téh dibalangkeun.

‘Setelah beberapa kali ragu-ragu, cakram itu dilemparkan.’

Diagag-agag artinya dilakukan secara ragu-ragu, dalam kalimat di atas dapat diartinya beberapa kali mau dilempar tapi tidak jadi. Beleweng yaitu kecap panganteur untuk kata dibalangkeun (dilemparkan).

Baca juga: Arti Kata Agag-agagan dalam Kamus Bahasa Sunda

Sanggeus didangdanan, jung pangantén nangtung, tuluy ditaruyun didiukeun dina korsi beunang mapaésan.

‘Setelah didandanin, pengantin berdiri, lalu dituntun didudukkan di kursi yang sudah dihias.’

Jung adalah kecap anteuran untuk nangtung. Ditaruyun merupakan bentuk jamak dari kata dituyun (dituntun), ini berarti bahwa yang menuntun pengantin itu lebih dari satu orang.

Sanggeus mesinna dihirupan, geuleuyeung mobil téh maju lalaunan.

‘Setelah mesinnya dinyalakan, mobil maju pelan-pelan.’

Arti kata dihirupan untuk mesin adalah dihidupkan atau dinyalakan. Geuleuyeung merupakan panganteur untuk benda yang maju secara pelan-pelan.

Sanggeus sasauran sajongjongan, Bapa Guru trét nyerat dina bor, sina dicatet ku murid-muridnya.

‘Setelah berbicara beberapa saat, Bapak Guru menulis di bor, untuk dicatat oleh murid-muridnya.’

Arti sajongjongan adalah beberapa saat. Trét sebagai kecap anteuran untuk kata nyerat (nulis). Sina mengandung arti agar atau untuk.

Si Léngsér gék diuk, cong nyembah unjukan ka Ratu, yén aya tamu badé dumeuheus.

‘Si Lengser duduk, menyembah laporan ke Ratu, bahwa ada tamu akan menghadap.’

Gek kecap anteuran untuk diuk (duduk), cong anteuran untuk nyembah (menyembah). Unjukan artinya laporan (melaporkan, bahasa Sunda halus). Dumeuheus artinya menghadap, sebagai kecap rundayan dari kata deuheus ditambah sisipan -um-.

Teu antaparah deui jekok waé musuhna ditajong.

‘Tidak berpikir lagi musuhnya ditendang.’

Teu antaparah artinya tidak berpikir lagi atau tidak menunggu lagi. Jekok merupakan kecap anteuran untuk kata najong (menendang) atau nonjok (memukul).

Tabel Kecap Anteuran

Kecap PagawéanKecap Anteuran
NyarékanGantawang
NembangHaleuang
InditLéos
SaréDug
CeurikSegruk
NgomongPok
NampilingGampleng
DaharAm
MandiBrus
TeuleumLep
DibalangkeunBeleweng
NantungJung
Maju lalaunanGeuleuyeung
NyeratTrét
DiukGék
NyembahCong
NajongJekok

Baca juga: Daftar Kecap Anteuran Bahasa Sunda Lengkap

Demikianlah, semoga bermanfaat.