Arti dan Contoh Kecap Pananya atau interogativa bahasa Sunda

Arti dan Contoh Kecap Pananya (Interogativa) Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Kata tanya atau interogativa dalam bahasa Sunda disebut kecap pananya. Kata tanya sering diucapkan dalam percakapan sehari-hari. Tujuan bertanya ialah untuk mengetahui sesuatu, baik tentang benda, hal atau cara, alasan, dan sebagainya.

Kecap pananya merupakan bagian dari wanda kecap barang (nomina). Selain kata tanya, yang termasuk nomina bahasa Sunda yaitu kecap sesebutan, kecap sulur atau kata ganti (pronomina), dan kecap panuduh atau kata penunjuk (demonstrativa).

Arti kecap pananya

Kecap pananya artinya kata yang fungsinya untuk menanyakan hal-hal yang ingin diketahui oleh penutur. Selain itu, kata tanya juga biasa digunakan untuk meyakinkan apa yang sudah diketahui oleh penutur.

Hal-hal yang ditanyakan biasanya meliputi benda (orang, hewan, tumbuhan, benda lainnya), tempat, waktu, cara, dan sebagainya.

Fungsi dan contoh kecap pananya

Fungsi

(Untuk menanyakan)

Kecap pananyaArtinya
OrangSahaSiapa
Ku sahaOleh siapa
Ti sahaDari siapa
Ka sahaKe siapa/ kepada siapa
Nu sahaPunya siapa
Jeung sahaDengan siapa
Saha waéSiapa saja
Aya sahaAda siapa
SahaeunGiliran siapa
Benda, tumbuhan, bintangNaonApa
Tina naonDari apa
Kana naonKepada apa/ terhadap apa
NanaonanApa-apaan
NaoneunApa yang belum/ giliran apa
PilihanManaMana
Nu mana; anu manaYang mana
Mana waéMana saja
ManaeunMana yang belum
TempatDi manaDi mana
Ti manaDari mana
Ka manaKe mana
Di manaeunDi mana yang belum
Ka manakeunKe manakan
Sebab atau perbuatanKu naonKenapa
Naon sababnaApa sebabnya
NahaMengapa
WaktuIrahaKapan
Ti irahaDari kapan/ sejak kapan
Nepi ka irahaSampai kapan
Wayah kumahaWaktu apa (perkiraan)
Wayah naonWaktu apa (perkiraan)
Iraha deuiKapan lagi
Cara atau keadaanKumahaBagaimana
Jumlah atau bilanganSabarahaBerapa
SabarahaeunMau beli berapa
SakumahaSeberapa; berapa banyak
SanaonSeapa

Contoh kalimat:

  1. Saha nu rék milu ka Garut pageto? (Siapa yang akan ikut ke Garut lusa?).
  2. Aya saha waé di kantor? (Ada siapa saja di kantor?)
  3. Ari ieu sapatu nu saha nya? (Kalau ini sepatu siapa ya?)
  4. Iraha balik ti Garut mang? (Kapan mau ke Garut om?)
  5. Gunung Papandayan téh di mana kang? (Gunung Papandayan itu di mana bang?)
  6. Rék ka mana geus gaya? (Mau ke mana sudah gaya?)
  7. Kumaha cageur nyeri huntu téh? (Bagaimana sakit gigimu sudah sembuh?)
  8. Gunung naon waé nu aya di Garut? (Gunung apa saja yang ada di Garut?)
  9. Sabaraha ayeuna harga muncang? (Berapa sekarang harga kemiri?)
  10. Naha teu dibeakeun dahar téh? (Kenapa tidak habiskan makannya?)

Baca juga: Arti dan Contoh Kecap Panuduh (Demonstrativa) Bahasa Sunda

Demikianlah, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *