Jenis dan contoh pakeman basa Sunda

Arti dan Contoh Pakeman Basa Sunda Lengkap

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Baraya sudah tahu apa artinya pakeman basa? Kalau belum, yuk simak uraian singkat di bawah ini. Di postingan ini juga ada beberapa contoh basa pakeman dan artinya.

Hartina pakeman basa nyaeta ungkara anu kekecapan jeung hartina geus matok turta teu bisa dirobah deui. Atau susunan kata yang kata-kata dan artinya sudah paten dan tidak bisa diubah lagi.

Ungkara artinya susunan kata-kata yang menjadi kalimat.

Pakeman basa sering disebut juga idiom, asalnya dari bahasa Yunani, idios. Artinya sendiri, mandiri, khusus atau khas. Arti yang terkandung dalam pakeman basa disebut arti idiomatik.

Yang termasuk pakeman basa yaitu babasan, paribasa, gaya basa, uga, cacandran, pamali, dan kila-kila.

Babasan dan paribasa merupakan karya para karuhun (leluhur/ nenek moyang) dan pujangga Sunda yang mengandung nilai, aktual, dan selalu relevan dengan perubahan zaman.

  1. Babasan

Babasan atau ungkapan nyaeta ungkara anu pararondok mangrupa kecap kantetan anu ngagambarkeun sifat jelema. Artinya susunan kata yang pendek, berupa kata majemuk, biasanya hanya dua kata yang isinya menggambarkan sifat manusia.

Kecap kantetan artinya kata majemuk yang terdiri dari dua kata atau lebih. Kalimah kantetan yaitu kalimat majemuk yang terdiri atas dua kalimat atau lebih. Ngantet hartina kata atau kalimat majemuk yang nyambung.

Contoh babasan antara lain peujit koreseun, heuras genggerong, gurat batu, amis budi, dan lain-lain. Lebih lengkapnya silakan baca 444 babasan Sunda dan artinya.

  1. Paribasa

Paribasa atau peribahasa hartina ungkara anu leuwih panjang batan babasan. Paribasa mangrupa kalimah, eusina jero ngandung pepeling jeung falsafah hirup. Artinya ungkara paribasa lebih panjang dari babasan, berupa kalimat, mengandung makna yang dalam biasanya berisi pepatah/nasihat dan filsafat hidup.

Contoh paribasa antara lain hade gogog hade tagog, cul dogdog tinggal igel, dan sebagainya. Selengkapnya silakan baca: 555 Paribasa Sunda dan Artinya.

Tabel perbedaan babasan dan Paribasa

Babasan Paribasa
Katanya pendek Katanya panjang (banyak)
Berupa kecap kantetan (kata majemuk) Berupa kalimat
Artinya menggambarkan sifat manusia Artinya berisi nasihat atau filsafat hidup

Dilihat dari tingkatan budaya, babasan dan paribasa termasuk pada tingkat karsa. Isinya mengandung maksud mencapai kedamaian, ketentraman, keadilan, dan perlindungan dalam menempuh peubahan budaya dari masa ke masa.

Dilihat dari isinya, babasan dan budaya dibadi menjadi tiga kelompok, yaitu wawaran luang, pangjurung laku hade, dan panyaram lampah salah.

  1. Wawaran luang

Wawaran luang mengandung maksud picontoeun dan pieunteungeun. Picontoeun merupakan gambaran perilaku baik yang patut dijadikan tauladan. Sedangkan pieunteungeun merupakan gambaran perilaku buruk yang jangan ditiru.

Contoh:

  • Uyah mah tara tees ka luhur, artinya tabiat anak tidak akan jauh dari tabiat orangtuanya.
  • Umur gagaduhan banda sasampiran, artinya umur dan harta benda hakikatnya milik Allah SWT.
  • Wiwirang di kolong catang nya gede nya panjang, artinya mengalami kejadian yang memalukan.
  • Uncal tara ridueun ku tanduk, artinya punya ilmu pengetahuan tidak akan berat/susah membawanya.
  • Unggah balewatangan, artinya dibawa ke pengadilan.
  1. Pangjurung laku hade

Pangjurung laku hade mengandung maksud menyuruh berperilaku baik. Contohnya:

  • Kudu bisa ngeureut neundeun, artinya harus bisa mengatur rejeki supaya cukup dan bisa menabung.
  • Kudu boga pikir rangkepan, artinya harus waspada atau ada rasa curiga.
  • Kudu hade gogog hade tagog, artinya harus baik bahasa dan perilakunya.
  • Kudu nepi memeh indit, artinya harus direncanakan matang-matang.
  • Kudu bisa kabula kabale, artinya harus bisa membawa diri.
  1. Panyaram lampah salah

Panyaman lampah salah mengandung maksud larangan atau melarang berperilaku salah. Contohnya:

  • Ulah unggut kalinduan, ulah gedag kaanginan, artinya jangan takut, harus jadi pemberani.
  • Ulah kumeok memeh dipacok, artinya jangan menyerah sebelum dicoba.
  • Ulah incah balilahan, artinya jangan meninggalkan atau pindah tapi harus tetap setia.
  • Ulah nyeungceurikan upih ragrag, artinya jangan menghina orang yang sudah tua sebab kita juga akan mengalaminya.
  • Ulah cara ka kembang malati kudu cara ka kembang picung, artinya jangan cepat bosan, tapi harus setia selamanya.
  1. Pamali

Kata pamali sering diartikan larangan karuhun atau orangtua agar tidak melakukan suatu perbuatan karena akan ada akibatnya.

Jika dilihat sepintas, kapamalian seperti tidak masuk akal tetapi jika ditelusuri lagi sesuai dengan kearifan lokal karena mengandung etika dan bisa ditarsirkan secara logis.

Contoh pamali:

  • Ulah nambulan uyah, pamali bisi potong peujit.
  • Ulah cicing dina lawang panto, pamali bisi hese meunang jodo.
  • Ulah make baju bari leumpang, pamali bisi teu kalaksanakeun cita-cita.
  • Ulah sapake jeung kolot, pamali bisi hapa hui.
  • Ulah mandi pabeubeurang, pamali bisi tereh peot.
  • Ulah lila teuing cicing di kamar mandi, pamali bisi gancang kolot.
  • Ulah dipayung di jero imah, pamali bisi didatangan maung.

Baca juga: Arti Pamali dan Contohnya

  1. Kila-kila

Kila-kila adalah totonden (tanda-tanda) alam terhadap apa-apa yang akan terjadi. Orang tua Sunda jaman dulu kehidupannya sangat dekat dengan alam.

Contoh kila-kila:

  • Lamun aya kukupu hiber ka jero imah = akan ada tamu.
  • Lamun ngimpi newak lauk = akan mendapat uang.
  • Lamun keneudan panon kenca = akan mengalami kesedihan.
  • Lamun kekerenyedan dampak leungeun kenca = akan mendapat uang.
  • Lamun kekerenyedan dampak leungeun katuhu = akan mengeluarkan uang.
  1. Cacandran

Cacandran adalah cerita karuhun yang menggambarkan negara atau kejadian di zaman yang akan datang.

Contoh cacandran:

  • Cianjur katalanjuran
  • Sumedang ngarangrangan
  • Ciamis amis ku maneh
  • Galunggung ngadeg tumenggung
  • Sukapura ngadaun ngora
  • Bandung heurin ku tangtung
  1. Uga

Uga adalah ramalan. Ramalan bukan hanya milik orang Sunda, tetapi di suku lain juga ada. Hanya istilahnya saja yang berbeda.

Contoh uga:

  • Jaga mah barudak sajajalan disaungan, buktinya ada kereta api.
  • Gancang carita beja mun geus aya balabar kawat, buktinya ada telegram.
  • Jaga mah barudak batu turun keusik naek, buktinya ada anak somah naik pangkat, anak menak tidak naik pangkat.
  • Jaga mah barudak nganteuran ka nu digawe ge mawa kejo dina iteuk, nandakeun angker gawe, buktinya ada pedagang di tempat kerja.

Itulah arti dan contoh-contoh pakeman basa Sunda, semoga uraian ini bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *