Contoh sisindiran rarakitan silih asih

Arti dan Contoh Sisindiran Rarakitan Silih Asih

SUNDAPEDIA.COM, Sisindiran Sunda terdiri atas beberapa jenis. Ada sisindiran rarakitan, paparikan dan wawangsalan. Dilihat dari isinya, paparikan dan rarakitan dibagi lagi menjadi silih asih, piwuruk dan sesebred.

Sebelumnya saya sudah memposting artikel 7 contoh rarakitan sesebred dan 7 contoh rarakitan piwuruk. Nah sekarang saya akan sharing pengertian dan contoh sisindiran rarakitan silih asih.

Apa itu rarakitan silih asih?

Sebelum melihat contohnya, alangkah baiknya kita tahu pengertian rarakitan piwuruk agar nanti bisa membedakannya dengan sisindiran Sunda lainnya.

Rarakitan adalah jenis sisindiran Sunda, umumnya terdiri atas 4 baris. Baris pertama dan kedua merupakan cangkang (kulit), baris ketiga dan keempat merupakan eusi (isi). Setiap baris terdiri atas 8 engang (suku kata).

Ujung suku kata pada baris rarakitan harus murwakanti laraswekas. Contoh purwakanti laraswekas yaitu:

diteuteup ti hareup sieup (eup)

ditilik tigigir lengik (ik)

disawang ti tukang lenjang (ang)

Ciri rarakitan adalah ada sebagian kata pada baris cangkang yang disebut ulang di baris isi.

Silih asih terdiri atas dua kata. Silih artinya saling, asih artinya cinta. Silih asih artinya saling mencintai.

Rarakitan silih asih adalah sisindiran Sunda jenis rarakitan yang isinya tentang cinta.

Contoh rarakitan silih asih

Contoh 1

Majar maneh nganyam samak
Neukteukan bari motongan

Majar maneh neang anak
Ngadeukeutan popotongan

Artinya:

Katamu mengayam tikar
Mutusin sambil motongin

Katamu melihat anak
Mendekati mantan istri

Contoh 2

Ka Bandung ka Surabaya
Dayeuh Kolot Mangga Dua

Rek nyandung taya biaya
Nu kolot geus boga dua

Artinya:

Ke Bandung ke Surabaya
Dayeuh Kolot Mangga Dua

Akan nikah lagi tak ada biaya
Istri tua sudah punya dua

Contoh 3

Salawe teh dua lima
Gareulis mojang Ciamis

Awewe jaman ayeuna
Gareulis sareng maranis

Artinya:

Salawe itu dua lima
Canting-canting gadis Ciamis

Cewek zaman sekarang
Cantik-cantik dan manis-manis

Contoh 4

Sapanjang jalan Soréang
Moal weléh diaspalan

Sapanjang tacan kasorang
Moal weléh diakalan

Artinya:

Sepanjang jalan Soreang
Akan selalu diaspal

Sepanjang belum tercapai
Akan terus diakali

Contoh 5

Kuring mah alim ka Bandung
Hayang ka Sumedang bae

Kuring mah alim dicandung
Hayang ku sorangan bae

Artinya:

Saya tidak mau ke Bandung
Mau ke Sumedang saja

Saya tidak mau dimadu
Mau oleh sendiri saja

Contoh 6

Hayang teuing buah hiris
Teu bisa ngasakanana

Hayang teuing ka nu geulis
Teu bisa ngakalanana

Artinya:

Sangat ingin buat hiris
Tak bisa memasaknya

Sangat ingin pada yang cantik
Tak bisa mendapatkannya

Contoh 7

Daék sotéh ka Cikonéng
Ka Cisitu mah teu purun

Daék sotéh ka Nyi Onéng
Ka nu itu mah teu purun

Artinya:

Maunya ke Cikoneng
Ke Cisitu mah tidak mau

Maunya ke Nyi Oneng
Ke yang itu mah tidak mau

Demikianlah arti dan contoh sisindiran sunda rarakitan silih asih, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *