Arti gunem catur dan fungsi guneman

Arti Gunem Catur, Fungsi Guneman dan Contoh Kalimatnya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya! Senang sekali bisa menulis lagi di sini dan berbagi sedikit ilmu tentang bahasa Sunda sebagai bahasa daerah Jawa Barat. Kali ini saya akan menjelaskan tentang arti gunem catur dan contoh paguneman bahasa Sunda beserta terjemahannya.

FYI, bahasa Sunda terdiri atas beberapa dialek, sehingga ada beberapa perbedaan kosakata dan tingkatan bahasa. Saya sendiri orang Garut; ketika gunem catur, bahasa Sunda saya mungkin ada sedikit perbedaan dengan basa Sunda di kabupaten lain. Namun secara umum sama saja.

Apa artinya gunem catur?

Gunem catur atau guneman catur merupakan frasa dalam bahasa Sunda yang disusun oleh dua kata, yakni gunem dan catur.

Gunem atau guneman artinya percakapan dua orang atau lebih menggunakan kalimat langsung. Singkatnya, pengertian gunem adalah dialog atau ngobrol. Di dalam basa Sunda, sinonim atau persamaan kata guneman nyaeta ngawangkong.

Catur dalam bahasa Sunda (yang menyusun frasa gunem catur) artinya omongan atau ucapan baik secara lisan maupun tulisan. Kalau menurut basa Sunda, catur juga bisa berarti caritaan.

Contoh kalimatnya,

“Loba catur tanpa bukur” hartina loba nyarita bari taya buktina. Artinya banyak bicara tanpa bukti.

“Kacaturkeun (kacaritakeun) si Kabayan jeung nyi Iteung anu keur diuk paduduaan dina golodog dapur imahna”. Artinya diceritakan si Kabayan dan nyi Iteung yang sedang duduk berdua di teras dapur rumahnya.

Golodog itu sejenis teras rumah panggung dibuat dari kayu atau bambu, terletak di depan pintu dapur atau pintu depan.

Gunem catur atau guneman catur artinya dialog, obrolan atau percakapan antara dua orang atau lebih yang menggunakan kalimat langsung baik lisan maupun tulisan.

Obrolan secara lisan bisa langsung bertatap buka atau melalui media seperti telepon dan video call. Sedangkan guneman melalui tulisan di zaman digital contohnya melalui chat messenger atau WhatsApp.

Fungsi gunem catur dalam kehidupan sehari-hari

Fungsi obrolan atau guneman carut dalam kehidupan sehari-hari adalah untuk berkomunikasi satu sama lain, menjalin silaturahmi dan saling tukar informasi.

Manusia sebagai mahluk sosial tentunya membutuhkan orang lain selama hidupnya. Menjalin hubungan atau mengutarakan maksud kepada orang lain tidak bisa hanya dengan ucapan dalam hati atau hanya saling menatap. Tentu harus ada komunikasi langsung baik lewat lisan maupun tulisan.

Contoh kalimat guneman catur

Iteung: “Balangsiar atuh kang neangan duit kaituh ulah cicing waé di imah geus teu boga liweteun” (Berusaha dong bang nyari duit sana, jangan diam di rumah aja sudah gak ada beras).

Kabayan: “Kudu balangsiar ka mana atuh nyi da geus puguh pan ayeuna teh usum pirus kopid. Ceuk pamaréntah ogé ulah kaluar tapi kudu cicing di imah”. (Harus berusaha ke mana de, sudah jelas sekarang musim virus. Kata pemerintah juga jangan keluar tapi harus di rumah aja).

Iteung: “Kamana wé atuh usik da jelema boga akal. Ulah kaluar soteh ngadon ulin teu puguh bari teu boga kaperluan. Ari puguh kaperluan mah keun baé bari na ogé ayeunamah pan geus nyu normal asal akang kudu ngajaga jarak jeung make masker”. (Kemaja aja bergerak gunakan akal. Tidak boleh keluar itu jika tidak jelas tujuan. Kalau ada kepentingan ya boleh saja lagian sekarang sudah new normal asal abang tetap jaga jarak dan memakai masker).

Baca juga: 40 Kamus Sunda – Indonesia yang Berawalan Nyu

Kabayan: “Oh kitu nya. Kumaha lamun teu hasil? Sabab ku ayeuna mah batur ogé sarua keur hésé duit.” (Oh begitu ya. Bagaimana jika tidak hasil? Sebab sekarang orang lain juga sama lagi susah uang).

Iteung: “Keun baé hasil jeung henteu namah kumaha kersana Gusti, kawajiban urang mah ihtiar sing enya-enya jeung ngadu’a sing ihlas”. (Gak apa-apa, hasil dan tidaknya biar Tuhan yang menentukan. Kewajiban kita hanya berikhtiar dengan sungguh-sungguh dan berdo’a secara ikhlas).

Kabayan: “Nya atuh akang rek miang heula. Du’akeun sing hasil” (Ya sudah abang mau pergi dulu, do’akan agar berhasil).

Selengkapnya silakan baca juga: Contoh-contoh kalimat gunem catur atau paguneman bahasa Sunda

Itulah arti gunem catur dan contoh kalimat guneman dalam bahasa Sunda beserta terjemahnya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *