Arti belet betong atau belat betong

Arti Kata Belet Betong dan Contoh Kalimatnya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya! Ada sebuah peribahasa Indonesia yang mengatakan “rajin pangkal pandai, hemat pangkal kaya”. Tentu kamu masih ingat peribahasa itu karena sejak kita duduk di Sekolah Dasar sudah diajarkan untuk motivasi agar rajin belajar dan berhemat.

Anak yang rajin belajar berpeluang untuk menjadi orang pandai. Kebalikan dari rajin adalah malas. Dalam bahasa Sunda, rajin artinya getol sedangkan malas artinya kedul. Sifat orang kedul disebut ngedul.

Selain kedul, dalam bahasa Sunda ada juga frasa yang artinya hampir sama dengan malas yaitu belet betong atau belat betong. Lebih tepatnya belet betong atau belat betong adalah jarang atau tidak rutin melakukan sesuatu karena malas.

Contoh, sebagai anak sekolah seharusnya dari hari Senin sampai Sabtu saya berangkat ke sekolah tetapi Senin sekolah, selasa tidak dan seterusnya. Atau beberapa hari dalam seminggu saya selalu bolos. Kelakuan saya ini disebut belet betong.

Contoh lain, umat Islam wajib mendirikan sholat lima (5) waktu yaitu Subuh, Dzuhur, Asar, Magrib, dan Isa. Orangtua dan guru ngaji saya selalu mengingatkan agar jangan belet betong mendirikan sholat. Artinya jangan ada sholat yang ditinggalkan.

Contoh lain lagi, saya punya warung namun jarang buka. Tiga hari buka, sehari tutup. Pokoknya warung buka tidak full 7 hari dalam seminggu. Ini juga dinamakan belat betong.

Dari tiga contoh di atas, disimpulkan bahwa belat betong merupakan sifat jelek karena tidak rutin atau tidak teratur melakukan suatu tugas, kewajiban atau kegiatan. Sifat yang harus kita miliki adalah getol (rajin).

Contoh kalimat:

  • Ulah diturutan si Kabayan mah belet betong sakolana téh, untung teu dikaluarkeun ogé ku guruna.
  • Sing getol sholat Jang, ulah belat betong da manusa mah sajaba ti bakal bilatungan téh bakal keuna ku balitungan.
  • Mun hayang téréh anggeus mah mah didawe téh ulah belet betong, kudu ngeureuyeuh sanajan bari capé da gening ku ngeureuyeuh mah gunung ogé jadi sahandapeun mumuncangan.

Itulah arti dan contoh kalimat belet betong dalam bahasa Sunda. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *