Arti Nyeri Beuheung Sosonggéteun dan Contoh Kalimatnya

Arti nyeri beuheung sosonggeteun

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya Sunda. Dalam bahasa Indonesia ada yang disebut dengan peribahasa. Nah kalau dalam bahasa Sunda, disebutnya paribasa atau babasan Sunda.

Salah satu paribasa Sunda yang sering diucapkan dalam percakapan sehari-hari yaitu nyeri beuheung sosonggéteun. Pernah mendengar peribahasa tersebut? Anggap saja pernah mendengar tapi tidak mengerti apa maksudnya, he.

Baik, di postingan ini saya akan coba menjelaskan arti peribahasa nyeri beuheung sosonggeteun dan membuatkan contoh kalimatnya disertai artinya dalam bahasa Indonesia.

Arti Nyeri Beuhueng Sosonggéteun

Sebelum menjelaskan arti dan maksud peribahasa ini, yuk cari tahu dulu arti kata perkata.

Nyeri, dalam bahasa Indonesia artinya sakit. Beuheung adalah leher, ini tergolong bahasa Sunda loma. Bahasa Sunda halus dari beuheung adalah tenggek.

Apa arti sosonggéteun?

Jujur saja, sampai menulis postingan ini saya sendiri belum tahu apa arti sosonggéteun. Tapi kalau boleh dikira-kira, arti sosonggéteun adalah nyeri beuheung akibat ngalieukan waé atau kalau dalam bahasa Indonesia artinya leher pegel akibat terus melirik.

Arti atau maksud sebenarnya dari peribahasa nyeri beuheung sosonggéteun bukan sakit leher akibat terus melirik, tetapi kesal karena terlalu lama menunggu, sedangkan yang ditunggu tak kunjung datang (kesel lila teuing nungguan, nu didagoan euweuh norojol).

Contoh kalimat

Nungguan nu janji rék mayar hutang ti isuk-isuk nepi ka wayah kiwari euweuh waé, kalah nyeri beuheung sosonggéteun.

Artinya: Nungguin yang janji mau bayar utang dari pagi sampai jam segini tidak ada, malah kesal/pegel (hati).

Ongkoh rék datang jam 2, ayeuna geus jam 5. Kalah nyeri beuheung sosonggéteun ditungguan ogé, hayu wéh tinggalkeun.

Artinya: Katanya mau datang jam 2, sekarang sudah jam 5. Malah kesal ditungguin juga, ayo tinggalin aja.

Betul apa kata orang, menunggu adalah pekerjaan yang membosankan. Makanya kalau kita janjian sama orang jangan sampai telat agar orang itu tidak bosan atau jengkel karena kelamaan menunggu. Berusahalah tepat waktu.

Demikian penjelasan singkat tentang peribahasa Sunda nyeri beuheung sosonggéteun beserta contoh kalimatnya. Mudah-mudahan penjelasan ini bermanfaat.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *