Arti teunggar kalongeun dan contoh kalimatnya

Arti Teunggar Kalongeun dan Contoh Kalimatnya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Teunggar kalongeun adalah salah satu babasan atau ungkapan Sunda. Banyak yang suka beranggapan kalau babasan sama dengan paribasa, padahal berbeda.

Babasan dan paribasa memang sama-sama pakeman basa. Bedanya, babasan jumlah katanya lebih pendek dan isinya menggambarkan sifat manusia, sedangkan paribasa lebih panjang dan berisi pepatah atau filsafat hidup.

Baca juga: Bedanya Pakeman Basa, Paribasa, dan Babasan

Hartina babasan teunggar kalongeun nyaéta lamun dititah atawa dibawa ngomong sok ngahuleng kawas nu malaweung akibat tina loba teuing disentak atawa mindeng dicarékan. Artinya kalau disuruh atau diajak bicara suka melongo atau planga plongo karena terlalu sering dibentak atau dimarahi.

Sifat teunggar kalongeun umumnya terjadi pada anak-anak. Menurut orang tua di tatar Sunda, anak yang begitu disebabkan oleh terlalu sering dimarahin, disalahkan, dan dibentak-bentak. Anak yang keseringan dibentak lama-lama jadi kebal sehingga konsentrasinya buyar.

Sebagai orang tua, kita tidak boleh marah kepada anak secara berlebihan dan jangan melampiaskan kekesalan pada anak. Carilah cara lain yang lebih mendidik ketimbang membentak.

Jadilah orangtua pemurah, bukan pemarah agar anak betah di rumah dan quick respon kalau disuruh mamah papah.

Conto kalimah:

  1. Jang Idoy mah budak teh teunggar kalongeun, lamun dititah teh kalah sok pulanga peuleungeu.
  2. Ulah disentakan wae budak teh karunya bisi teunggar kalongeun.

Struktur dan arti kata penyusunnya menurut kamus

Kecap kantetan tadi dibangun oleh dua kata, yaitu teunggar /teung-gar/ dan kalongeun /ka-lo-ngeun/.

Teunggar artinya tubruk; tabrak (verba), merupakan kecap salancar yang terdiri atas satu morfem dasar madya kauger.

Baca juga: Arti, Jenis, dan Contoh Morfem Bahasa Sunda

Kalongeun artinya seperti kelelawar; menyerupai (perilaku) kelelawar. Kata kalongeun merupakan kecap rundayan, hasil menambahkan rarangkeun akhir -eun pada morfem dasar kalong (kelelawar).

Baca juga: 444 Babasan Sunda dan Artinya

Demikian, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *