Arti leuleus awak dan contoh kalimatnya

Arti Ungkapan Leuleus Awak dan Contoh Kalimatnya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Di dalam bahasa Sunda ada babasan atau ungkapan leuleus awak. Babasan nyaéta kecap kantétan anu geus matok tur ngabogaan harti injeuman. Artinya kata majemuk yang susunan katanya sudah paten serta memiliki makna kiasan.

Babasan ini terdiri atas dua kata, yaitu leuleus dan awak. Arti denotasi atau arti kata menurut kamus, leuleus = lentur; lemas, awak = badan; tubuh.

Makna kiasan

Leuleus awak artinya daékan; rajin atau mudah disuruh. Ungkapan ini menggambarkan sifat manusia yang disukai banyak orang karena rajin dan tidak susah kalau disuruh.

Orang yang rajin dan gampang disuruh diibaratkan seperti orang yang tubuhnya lentur, mudah bergerak; tidak kaku (heuras).

Ungkapan Sunda yang maknanya sama dengan leuleus awak adalah hampang birit. Sedangkan kebalikannya yaitu beurat birit.

Baca juga:

Arti hampang birit dan contoh kalimatnya

Arti beurat birit dan contoh kalimatnya

Jika penulisannya dibalik jadi awak leuleus, maka maknanya akan berubah. Begitu pula jika ditambah imbuhan, misalnya laleleus awak atau ngaleleuskeun awak maksudnya akan jauh berbeda dengan ungkapan leuleus awak.

Awak leuleus artinya tubuh lesu/ lentur, laleuleus awak artinya lunsé/ tubuh lemas, sedangkan ngaleuleuskan awak berarti melenturkan tubuh. Kata-kata majemuk ini bukan babasan, maksudnya sesuai dengan arti kata menurut kamus dan tidak mengandung makna kiasan.

Baca juga:

444 Babasan Sunda dan Artinya

555 Paribasa Sunda dan Artinya

Anak yang rajin lebih disukai oleh orangtua, guru, teman, dan orang lain. Makanya kamu harus jadi anak yang rajin. Jika disuruh oleh orangtua dan guru jangan menunda-nunda atau melawan.

Ketika melaksanakan perintah juga tidak boleh pamrih. Jangan seperti peribahasa pupulur méméh mantun (minta upah sebelum bekerja). Kalau orang sudah senang biasanya dia suka ngasih lebih.

Contoh kalimat

Sing bisa mihapékeun diri, kudu — lamun dititah ulah talangké. Harus bisa menitipkan diri, harus rajin kalau disuruh jangan menunda-nunda.

Jadi bawahan mah kudu — ambeh dunungan nyaaheun. Jadi bawahan harus rajin agar atasan menyayangimu.

Jalma — mah moal hésé rejeki, béda jeung nu kedul. Orang rajin tidak akan susah rejeki, beda dengan yang malas.

Demikianlah, semoga penjelasan di atas bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *