Selasa , Desember 1 2020
Cara menanyakan nama dengan bahasa Sunda dan artinya

Cara Menanyakan Nama dengan Bahasa Sunda dan Artinya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Ketika berkenalan dengan orang lain, hal pertama yang biasanya ditanyakan adalah nama. Bagaimana cara menanyakan nama dengan bahasa Sunda?

Yuk simak penjelasan lengkapnya di bawah ini.

Nama merupakan kata benda. Kata tanya yang tepat untuk menanyakan nama benda adalah apa. Bahasa Sundanya apa adalah naon.

Kalau ada yang bertanya, apa bahasa Sundanya naon? Jawabannya bikin pusing, hehe.

Bahasa Sundanya nama adalah ngaran; nami; wasta; jenengan. Bingung harus pakai kata yang mana? Perhatikan tabel undak usuk basa di bawah ini.

Loma Lemes (halus) Artinya
Untuk anak-anak/ benda Untuk sendiri Untuk orang lain
Ngaran Nami Wasta Jenengan; kakasih Nama

Orang bahasa Sundanya jalmi (halus); jalma; jelema. Orang yang tidak disebutkan namanya suka disebut dengan kata ganti.

Kata ganti orang dalam bahasa Sunda adalah sebagai berikut:

Loma Halus Artinya
Urang; kuring Abdi; simkuring Saya
Maneh Anjeun; salira Kamu; anda
Manehna Anjeuna Dia; beliau
Maraneh Aranjeun Kalian
Maranehna Aranjeunna Mereka

Selengkapnya silakan baca: Kata Ganti Orang dalam Basa Sunda

Kosakata Sunda untuk menanyakan nama antara lain:

  • Kata tanya untuk nama = naon?
  • Kata benda = jenengan (halus untuk orang lain) atau ngaran (loma)
  • Kata ganti orang kedua tunggal = anjeun; salira (halus); maneh (loma tapi terkesan kasar).
  • Kata ganti orang ketiga tunggal = anjeuna (halus) atau manehna (loma)

Contoh kalimat tanya untuk menanyakan nama orang

Basa Sunda Halus

  • Jenengan anjeun naon? – apa namamu?. Jawab: wasta abdi Guntur.
  • Jenengan teteh naon? – apa nama mbak? Jawab: wasta abdi Alfi.
  • Jenenganna tuang rama naon? – Apa namanya bapakmu? Jenengan pun bapa, Husni.

Kalimat tanya di atas termasuk bahasa lemes, tetapi dalam tatakrama Sunda terkesan teugeug (kurang lembut). Oleh karena itu pola kalimatnya bisa diubah dan ditambah kata-kata panganteb. Misalnya:

  • Dupi jenengan teh naon? Jawab: wasta abdi mah Guntur/ wasta abdi teh Guntur.
  • Dupi jenengan teteh teh naon? Jawab: wasta abdi mah Alfi / wasta abdi teh Alfi.
  • Tuang rama teh jenengan na naon? Jawab: jenengan pun bapa mah Husni/ jenengan pun bapa teh Husni.

Basa Sunda Loma

  • Ngaran maneh naon? Jawab : ngaran urang Guntur.
  • Ngarah teteh naon? Jawab : ngaran kuring Alfi.
  • Ngaranna bapa maneh naon? Jawab : ngaran bapa kuring Husni.

Walau pun secara teori kata tanya untuk menanyakan nama adalah “naon”, tapi sudah dianggap lazim, dipahami, dan terkesan enak didengar menggunakan kata saha (siapa). Contohnya:

Basa Sunda Halus

  • Saha kakasih? (siap namamu)
  • Dupi kakasih teh saha? (kalau namamu siapa)
  • Saha kakasihna tuang rama teh? (siapa namanya bapakmu?)
  • Kakasih tuang rama teh saha?
  • Dupi tuang rama teh saha kakasihna? (bapakmu siapa namanya?)
  • Saha jenenganna garwa teh? (siapa namanya istrimu?)

Bahasa Sunda Loma

  • Saha ngaran? / saha ngaran
  • Ari ngaran maneh saha?
  • Saha ngaran bapa maneh teh?
  • Ari ngaran bapa maneh saha?
  • Saha ngaranna pamajikan maneh teh?

FYI, partikel teh dan mah berfungsi untuk menegaskan kata yang disebutkan sebelumnya.

Menanyakan nama benda, tempat, kampung dan nama hewan

Halus:

  • Ieu naon namina? (ini apa namanya?)
  • Eta naon namina? (itu apa namanya?)
  • Itu naon namina? (itu apa namanya?)
  • Ieu/ eta/ itu sato naon namina? (ini/itu hewan apa namanya?)
  • Ieu kampung naon? (ini kampung apa?)

Kata eta menunjukkan benda yang dekat, itu lebih jauh dari eta. Untuk tingkatan loma tinggal mengganti kata ‘nami’ dengan ‘ngaran’, contohnya ‘ieu naon ngaranna?’.

Baca juga: Cara Menanyakan Alamat dengan Bahasa Sunda

Demikian, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *