Cara menawari dengan bahasa Sunda

Cara Menawari dengan Bahasa Sunda Halus dan Loma

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Bahasa Sundanya menawari adalah nawaran, asalnya dari kecap (kata) tawar. Nawaran tergolong kecap rundayan karena sudah diberi nasal ‘n’ dan rarangken tukang (akhiran) -an. Kata turunan lainnya yaitu nawarkeun artinya menawarkan, nawar artinya mengajukan harga.

Kelas kata nawaran adalah kecap pagawean, kata kerja atau verba. Maksud menawari ialah menunjukkan kepada seseorang agar yang ditawarkannya dibeli, dipakai, dimakan, diminum, dan sebagainya.

Ada beberapa pilihan kata/frasa untuk menawari dengan bahasa Sunda. Bergantung pada orang yang ditawari. Misalnya menawari orang tua, orang yang umurnya lebih tua, orang yang dihormati, atau orang baru kenal menggunakan kata-kata halus. Sedangkan untuk teman sepantaran atau orang yang sudah akrab bisa memakai bahasa Sunda loma (akrab/sedang).

Paguneman dengan teman menggunakan bahasa loma tidak bisa dinilai kasar. Percakapan dengan sahabat kalau memakai basa Sunda lemes justru akan terasa canggung.

Dalam percakapan sehari kita sering menawari atau ditawari sesuatu oleh orang lain. Berikut ini contoh cara menawarkan sesuatu kepada orang lain.

Ragam basa Sunda loma

Jang, bisi rek milu ka Garut pageto (Jang, barangkali mau ikut ke Garut lusa)

Bisi rek dahar? (mau makan?)

Bisi butuh bantuanmah ka kuring weh (kalau butuh bantuan ke saya aja)

Bisi butuh duit mah pake heula nu urang (kalau butuh uang pakai saja dulu punya saya)

Bisi hayang ngasaan (barangkali mau nyobian)

Bisi erek mawa (barangkali mau membawa)

Hayang? (mau?)

Bisi rek nyobaan heula (barangkali mau nyobain dulu)

Bisi rek ngajaran heula (barangkali mau nyobain dulu)

Ieu we nu urang pake (ini aja punya saya pakai)

Bisi rek meuli …. ka urang weh (kalau mau beli …. ke saya aja)

Ragam basa Sunda lemes (halus)

Bilih bade ngiring ka …. (barangkali mau ikut ke ….)

Bilih bade tuang (barangkali mau makan)

Mangga urang tuang sareng (mari kita makan bareng)

Palay? (mau?)

Bilih peryogi bantosan? (barangkali butuh bantuan?)

Aya nu tiasa dibantos? (ada yang bisa dibantu?)

Bilih peryogi artos mangga anggo heula nu abdi (kalau butuh uang pakai aja dulu uangku)

Bilih bade nyobian? (barangkali mau nyobain)

Ieu we nu abdi anggo (ini aja punya saya pakai)

Bilih bade ngagaleuh ….. ka abdi weh (kalau mau beli …. ke saya saja)

dan sebagainya.

Demikianlah, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *