Contoh Fiksimini Sunda tentang Corona

Contoh Fiksimini Sunda Tema Pendidikan Tentang Corona

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Contoh fiksimini Sunda ini temanya tentang pendidikan. Judulnya “Lulus Teu Ujian”. Menceritakan seorang siswa akhir bernama Asep yang lulus tanpa ujian.

Dia menerima pesan WA dari gurunya agar siswa belajar di rumah selama 2 minggu karena ada wabah corona. Awalnya dia merasa gembira. Namun ternyata belajar di rumah terus diperpanjang sampai berbulan-bulan. Ujian akhir pun dibatalkan.

Asep mulai bosan dengan keadaan karena tidak bisa kemana-mana. Hingga akhirnya dia menerima surat kelulusan. Dalam hatinya Asep menyesal, tidak sungguh-sungguh sekolah sebelum masa pandemi.

Fiksimini asalnya dari bahasa Inggris: mini fiction. Fiksinimi nyaeta cerita pendek, lebih pendek dari carita pondok (carpon) yang realistis. Carpon dalam bahasa Indonesia disebut juga cerpen (cerita pendek).

Fiksimini ceritanya sangat singkat, tidak lebih dari 300 kata. Bahkan ada fiksimini Sunda yang kurang dari 50 kata. Karena ceritanya sangat pendek, fiksimini disebut juga micro fiction, flash fiction, dan five minutes fiction.

Ujung cerita fiksimini biasanya biasanya mengandung kejutan, oleh sebab itu sering disebut juga fiksi ujug-ujug (sudden fiction).

Di bawah ini contoh fiksimini Sunda tentang Corona yang berjudul “Lulus Teu Ujian”. Selamat membaca!

Lulus Teu Ujian

Kirining hapé disada. Asep nguniang cengkat ngarongkong hapé dina méja. Sakola peré dua minggu. Manéhna atoh kacida. Tuluy nyampeurkeun indungna nu keur poe seuseuhan di buruan. Asep hariweuweus bébéja. Indungna teu percaya kitu baé. Sabab kapan sakeudeung deui ogé ujian kalulusan. “Naha peré lila-lila teuing?” ceuk indungna panasaran. Asep geuwat nembongkeun WA ti guruna. “Tuh nya Mak, saur Bu Guru ogé diajar heula dibumi 14 dinten” Asep ngayakinkeun ka indungna. Sanggeus kitu mah indungna kakarék percaya. “Lain peré ieumah, tapi diajar di imah keur nyingkahan ambéh teu katépaan corona”, indungna méré pamahaman. Asep mah can ngartieun. Dina pikirna diajar di imah jeung peré sarua baé. Sanggeus béak waktu dua minggu. Asep nampa deui béja anu sarua. Ti harita diajar di imah nepika mang bulan-bulan. Antukna ngarasa kaluman teu bisa kamamana. Teu kungsi ujian teu naon. Asep nyaho-nyaho narima surat kalulusan ti sakola. Sanggeus maca surat kalulusan. Indungna tuluy neuteup ka Asep bari nyarita.“Anu pasti mah iwal papastén ti Gusti”. Asep tungkul. Aya rasa hanjelu dina haténa. Kaduhung teu soson-soson harita keur laluasa kénéh sakola.

Arti atau terjemahan Fiksimini Sunda Lulus Teu Ujian

Kring ponsel berbunyi. Asep bangun mengambil ponsel di atas meja. Sekolah libur dua minggu. Dia gembira sekali. Lalu menghampiri ibunya yang sedang menjemur cucian di halaman. Asep laporan. Ibunya tidak percaya begitu saja. Sebab kan sebentar lagi juga ujian kelulusan. “Kenapa libur lama sekali?” kata ibunya penasaran. Asep cepat menunjukkan WA dari gurunya. “Tuh kan Mah, kata Bu Guru juga belajar dulu di rumah 14 hari” Asep meyakinkan ibunya. Setelah melihat kabar itu ibunya baru percaya. “Ini bukan libur, tapi belajar di rumah untuk menghindari penularan corona”, ibunya memberi pemahaman. Asep belum mengerti. Pikirnya belajar di rumah dan lubur sama saja. Setelah habis waktu dua minggu. Asep menerima lagi kabar yang sama. Sejak itu belajar di rumah sampai berbulan-bulan. Akhirnya merasa bosan tidak bisa kemana-mana. Tidak sempat atau apa. Tahu-tahu Asep menerima surat kelulusan dari sekolah. Selesai membaca surat kelulusan. Ibunya lalu menatap Asep lalu berkata. “Yang pasti hanya takdir Tuhan”. Asep menunduk. Ada rasa penyesalan dalam hatinya. Menyesal tidak sungguh-sungguh ketika masih leluasa sekolah.

Kamu punya fiksimini hasil buatan sendiri? Sok mangga, coba berbagi dengan pembaca Sundapedia lewat kolom komentar di bawah. Nuhun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *