Contoh gaya basa rarahulan atau hiperbola dalam kalimat bahasa Sunda

10 Contoh Gaya Basa Rarahulan dalam Kalimat Sunda dan Artinya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Gaya basa rarahulan Sunda dina bahasa Indonesia disebut oge majas hiperbola.

Di sini saya akan menjelaskan arti rarahulan dari segi bahasa dan pengertian dalam konteks gaya bahasa. Di bagian akhir akan dilengkapi juga dengan contoh-contoh kalimat gaya basa rarahulan (hiperbola).

Rarahulan merupakan kecap rajekan dwipurwa (ra-rahul) digabungkan dengan rarangken tukang -an. Asalnya dari kata rahul (V) : bual; ngarahul : membual.

Baca juga: Jenis dan Contoh Kecap Rajekan

Kata kerja yang terdiri dari kata ulang dwipurwa dengan tambahan akhiran -an, menunjukkan:

  1. Pekerjaan yang dilakukan secara berbalas-balasan, contoh: sasalaman (saling bersalaman).
  2. Pekerjaan berulang, contoh: leuleumpangan (berjalan-jalan).
  3. Pekerjaan berpura-pura atau dilakukan tidak dengan sungguh-sungguh, contoh: rarahulan (berpura-pura membual).
  4. Permainan anak, contohnya: kukudaan (bermain sebagai seekor kuda).

Baca juga: 4 Proses Pembentukan kata Turunan Bahasa Sunda

Pengertian gaya bahasa rarahulan (hiperbola)

Hartina gaya basa rarahulan nyaeta rakitan basa anu kaleuleuwihi atawa digede-gedekeun, boh gedena boh leutikna. Gunana pikeun ngayakinkeun anu sejen yen anu diomongkeun teh enya benerna.

Dalam pengertian lain, majas hiperbola adalah gaya bahasa yang melebih-lebihkan, dramatis dan cenderung tidak masuk akal. Hal yang disampaikan seakan-akan lebih besar atau lebih kecil dari kenyataannya.

Gaya bahasa rarahulan dapat memberi kesan dramatis terhadap sesuatu yang dibicarakan. Majas ini banyak dijumpai dalam karya sastra dan percakapan sehari-hari.

Ciri majas rarahulan antara lain:

  1. Melebih-lebihkan sehingga apa yang disampaikan terkesan lebih besar atau lebih kecil dari kenyataannya.
  2. Penyampaian gaya bahasa ini menggunakan kata-kata dramatis.
  3. Apa yang disampaikan cenderung tidak logis.

Contoh kalimat gaya basa rarahulan

  • Moal ngejat satunjang béas – tidak akan mundur sedikitpun.
  • Teu percaya satungtung buuk ogé – tidak percaya sedikitpun.
  • Teu boga duit saperak-perak acan – tidak punya uang satu rupiah pun.
  • Bakating ku reuwas meni asa coplok jajantung – kelewat kaget rasanya jantung seperti copot.
  • Sawah Pa Haji satungtung deuleu – Sawah Pak Haji sejauh mata memandang.
  • Kaduhung sagedé gunung teu ngagugu kana papatah indung – sangat menyesal tidak menuruti pepatah ibu.
  • Ti isuk-isuk can manggih sangu saréméh-réméh acan – dari pagi belum makan seremeh pun.
  • Teu nyangka satungtung buuk ogé sugan téh moal ngajodo – tidak menyangka sedikit pun kirain tidak akan berjodoh.
  • Anu maenbal meni mandi kesang – yang sedang main bola mandi keringat.
  • Nyi Iteung ngajerit maratan langit, ngoceak maratan jagat – Nyi Iteung menjerit.

Gaya basa rarahulan dalam babasan dan paribasa

  • Asa ditumbu umur – merasa sangat berhutang budi.
  • Asa kagunturan madu kaurugan menyan bodas – sangat bahagia atau bahagia yang luar biasa.
  • Asa katindihan langit – tidak ada harapan.
  • Asa kiamat – sangat susah dan sedih yang luar biasa.
  • Asa teu beungeutan – menanggung malu yang luar biasa.
  • Asa tungkeb bumi alam – sangat bingung dan gelap pikiran.
  • Bru di juru bro di panto ngalayah di tengah imah – kaya raya, hartanya di mana-mana.
  • Hanteu gedag bulu salambar – tidak takut sedikitpun.

Baca juga: Contoh Kalimat Gaya Basa Mijalma

Demikian, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *