Contoh Iklan Layanan Masyarakat Bahasa Sunda

Contoh Iklan Layanan Masyarakat Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Iklan, baik iklan layanan masyarakat maupun iklan komersil sama-sama bertujuan untuk mengenalkan segala hal yang diiklankan kepada masyarakat. Setelah mengenal jadi terpengaruh.

Media iklan bisa langsung ditulis dan dipajang di tempat umum (tinulis/ visual), di radio (audio), atau di televisi (audio visual). Di era teknologi digital, iklan juga banyak ditemukan di media sosial, blog/ website, dan YouTube.

Berdasarkan isinya dan tujuannya, iklan dapat dibagi ke dalam dua jenis yaitu iklan komersil dan iklan layanan masyarakat.

Iklan komersil

Iklan komersil adalah iklan yang mengharapkan keuntungan, contohnya iklan yang mengenalkan produk barang dan jasa. Iklan komersil hampir setiap saat dapat kita lihat di televisi swasta nasional yang diputar di sela-sela sinetron, berita, atau program TV lainnya.

Selain itu iklan juga banyak di dengar di radio, dan ditemukan pula di internet seperti media sosial, blog, dan YouTube serta banyak terlihat pada bilboard di pusat-pusat kota atau tempat keramaian.

Contoh kata-kata iklan komersil fenomenal yang biasa diputar di radio pada zaman kejayaan dongeng Mang Jaya, yaitu “PT ….., taméng kaséhatan kulawarga”

Iklan layanan masyarakat

Iklan layanan masyarakat atau iklan nonkomersil adalah iklan yang tidak mengejar keuntungan finansial. Iklan layanan masyarakat biasanya dibuat oleh pemerintah.

Baik iklan komersil maupun iklan layanan masyarakat intinya punya tujuan yang sama, yaitu mengenalkan segala macam yang diiklankan kepada masyarakat. Setelah mengenal, jadi terpengaruh dengan iklan tersebut.

Berdasarkan medianya, iklan layanan masyarakat terbagi atas iklan layanan masyarakat tinulis/ visual, audio, dan audio visual.

Iklan tinulis visual seperti di koran atau dipajang pada bilboard dan banner di tempat umum seperti perempatan jalan, pusat kota, dan lain-lain. Iklan audio contohnya di radio. Adaun iklan audio visual contohnya iklan di televisi.

Contoh Iklan layanan masyarakat bahasa Sunda tinulis

Iklan layanan masyarakat tertulis yang dipajang di tempat-tempat umum, seperti di perempatan jalan tentunya tidak cukup dengan kata-kata saja, tapi harus dibuat semenarik mungkin agar pembaca tertarik.

Iklan tinulis harus memerhatikan bentuk huruf, ukuran dan warnanya. Selain itu perlu dipercantik dengan gambar yang menarik. Semuanya harus proporsional, mudah dibaca, dan pesannya dapat ditangkap dalam hitungan detik.

Berikut ini contoh kata-kata iklan layanan masyarakat tinulis:

  1. Mayar pajak ulah telat!
  2. Hayu urang ngariksa susukan, walungan, jeung tatangkalan!
  3. Nagara butuh ku pamuda pinter, parigel jeung jujur!
  4. Ulah poho papatah indung, pake masker, jaga jarak, jeung mindung ngumbah leungeun!

Contoh iklan layanan masyarakat bahasa Sunda di radio

Iklan yang disiarkeun di radio béda dengan iklan tinulis, sabab iklan di radio memakai peran suara manusia (audio) disertai suara-suara lain (musik).

Iklan layanan masyarakat basa Sunda di radio misalnya memakai bahasa percakapan untuk mengungkapkan suasana yang menarik bagi pendengar.

Tokoh 1 : Lah, jalan téh mani raruksak, lombang jarero matak pikabetaheun buruy. Naon gawé pamaréntah téh?

Tokoh 2 :  Aéh, aéh…angger ari geus gegelendeng téh.

Tokoh 1 : Lain gegelendeng uing mah, ngan naha mani teu bisa ngoméan jalan-jalan acan.

Tokoh 2 : Apan kudu maké waragad…duit, duit!

Tokoh 3 : Enyaaa…bisana pamaréntah ngoméan jalan téh lamun aya duitna. Ari duit pamaréntah apan di antarana ngandelkeun tina pajak. Ké, ké… ari Mamang geus mayar PBB, encan?

Tokoh 1 :  Héhé… acan!

Contoh iklan layanan masyarakat bahasa Sunda di televisi (audio visual)

Iklan di TV menggabungkan suara dan gambar bergerak. Contohnya adalah sebagai berikut.

(Kakara jol datang, motor bobolokot ku cai kotor padahal basa indit éta motor anyar ngumbah. Tokoh 1 gegelendeng sorangan jiga pohara keuheulna, ari tokoh 2 nu jadi pamajikanana kareungeu keur kusang-koséng di dapur nyelang-nyelang gégéroh, hujan kakara raat nu nyésa kari rujitna. Pélek motor dioyag-oyag…singhoréng tas tigejlig kana logak ngeuyeumbeu cai, meureun bisi terus gojlag).

Tokoh 1 : Lah, jalan téh mani raruksak, lombang jarero matak pikabetaheun buruy. Naon gawé pamaréntah téh?

Tokoh 2 : (Torojol tokoh 2 bari ngajingjing katél lamokot ku budah sabun) Aéh, aéh…angger ari geus gegelendeng téh.

Tokoh 1 : (Rada nyereng, kuraweud) Lain gegelendeng uing mah, ngan naha mani teu bisa ngoméan jalanjalan acan.

Tokoh 2 : Apan kudu maké waragad…duit, duit! (Ngaléos ka dapur deui, horéam bisi papanjangan.

Tokoh 3 : (Ngajelaskeun témbong wibawaan saperti pejabat, maké pakéan batik nécis) Enyaaa…bisana pamaréntah ngoméan jalan téh lamun aya duitna. Ari duit pamaréntah apan di antarana ngandelkeun tina pajak. Ké, ké… ari Mamang geus mayar PBB, encan?

Tokoh 1 :  Hé hé… acan!

Sumber: Buku Pamekar Diajar Basa Sunda Pikeun Murid SMP/ MTs Kelas VII.

Baca juga: Contoh Iklan Wawaran Bahasa Sunda

Demikianlah, semoga bermanfaat.