Contoh Kalimat Bahasa Sunda dari Kecap Sangaran

Contoh Kalimat Bahasa Sunda dari Kecap Sangaran

173 Dilihat

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Kecap sangaran adalah kata yang penulisan dan pengucapannya sama tetapi mempunyai beberapa arti yang berbeda.

Dalam bahasa Indonesia, kecap sangaran bisa disebut juga homonim, yaitu kata yang lafal dan ejaannya sama, tetapi maknanya berbeda.

Berikut ini beberapa contoh kalimah basa Sunda dari kecap sangaran lengkap dengan artinya.

Buku

Ujang keur maca buku di kamar. (Ujang sedang membaca buku di kamar).

Udin keur neukteuk awi palebah bukuna. (Ujang sedang memotong bambu pas ruasnya).

Keur

Ema keur ngagoréng tempe di dapur. (Ibu sedang menggoreng tempe di dapur).

Bapa ngala awi keur kandang hayam. (Bapak menebang bambu untuk kandang ayam).

Nuju

Pa Guru nuju nerangkeun pangajaran basa Sunda di payuneun kelas. (Pak Guru sedang menerangkan pelajaran bahasa Sunda di depan kelas).

Rombongan pangantén lalaki keur laleumpang nuju ka imah pangantén awéwé. (Rombongan pengantin laki-laki sedang berjalan menuju ke rumah pengantin perempuan).

Teuing

Teuing kunaon ujug-ujug nyeri suku, padahal mah da teu titajong. (Tidak tahu kenapa tiba-tiba sakit kaki, padahal tidak tersandung).

Ulah loba teuing gula ninyuh kopi teh ambéh teu amis. (Jangan terlalu banyak gula menyeduh kopi itu biar tidak manis).

Poé

Poé Minggu mah sakola téh peré. (Hari Minggu sekolah itu libur).

Poé opak teh hésé garing da usum hujan (Jemur opak itu susah kering karena musim hujan).

Neda

Abdi mah tos neda tadi di rorompok. (Saya sudah makan tadi di rumah).

Sim kuring neda pidu’a ti wargi-wargi sadayana wiréh enjing badé ngawitan didamel. (Saya minta do’a dari saudara semua karena besok akan mulai bekerja).

Tuang

Bilih Bapa badé tuang mah kantun ka dapur wé da tos namprak (Jika Bapak mau makan tinggal ke dapur aja karena sudah tersedia).

Dupi tuang rama parantos sumping? (Kalau bapakmu sudah datang?)

Ukur

Nu sakola téh ukur saeutik poé ieu mah da hujan. (Yang ke sekolah hari ini hanya tiga orang karena hujan).

Ukur kusen panto téh sabaraha meter jangkungna (Ukur kusen pintu itu berapa meter tingginya).

Pajeng

Icalan di pasar téh kirang pajeng ayeuna mah kumargi seueur nu balanja onlén. (Jualan di pasar sekarang kurang laku sebab banyak yang belanja online).

Kaduhung teu ngabantun pajeng manawi téh moal banyu. (Menyesal tidak membawa payung, kirain tidak akan hujan).

Beuki

Nyi Iteung beuki dieu téh beuki geulis. (Nyi Iteung semakin hari semakin cantik).

Iteung, ari manéh beuki daging hayam? (Iteung, kalau kamu suka makan daging ayam?)

Baca juga: Daftar Kecap Sangaran dalam Bahasa Sunda dan Artinya

Demikianlah, semoga bermanfaat.