Contoh kalimat gunem catur contoh paguneman basa Sunda

Contoh Kalimat Gunem Catur atau Paguneman Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya! Di postingan sebelumnya sudah saya jelaskan mengenai arti gunem catur dan sedikit contohnya. Nah pada postingan kali ini, saya akan berbagi contoh-contoh kalimat guneman catur atau paguneman bahasa Sunda dan artinya (terjemahnya).

Di sini saya akan buatkan beberapa contoh paguneman bahasaa Sunda sehari-hari. Di antaranya paguneman basa Sunda di sekolah, gunem catur tentang liburan, guneman catur 2 orang, dan sebagainya.

Baca juga: Contoh Percakapan Bahasa Sunda Sehari-hari Tentang Makan

Dilihat dari sifatnya, gunem catur ada yang resmi dan ada juga yang tidak resmi.

Paguneman resmi contohnya diskusi atau talkshow yang membicarakan topik resmi dan diatur baik dalam kemasan serius maupun santai.

Paguneman tidak resmi contohnya obrolan kita sehari dengan teman atau dengan keluarga. Obrolan tidak resmi bisa terjadi di mana saja dan bisa sambil apa saja. Misalnya sambil duduk, sambil tiduran, sambil berdiri atau sambil berjalan.

Dalam paguneman catur baik resmi maupun tidak resmi perlu memerhatikan halus dan loma-nya bahasa, lentong dan teugeug-nya intonasi, tinggi rendahnya suara dan gestur tubuh. Pilihan kata dan sikap ketika guneman catur dengan teman sebangku tentu beda dengan orang tua atau guru.

Contoh kalimat gunem catur bahasa Sunda resmi

Paguneman resmi bisa menggunakan bahasa Sunda halus atau basa Sunda loma. Tergantung peserta diskusinya. Di bawah ini contoh diskusi menggunakan bahasa Sunda lemes:

Guneman resmi bikin tempat wisata

Moderator: “Kumaha numutkeun pangemut kang Ujang patali sareng rencana urang bade ngawangun tempat wisata tea?” (bagaimana menurut kang Ujang terkait rencana kita mau bikin tempat wisata di kampung kita?).

Ujang: “Hatur nuhun tos maparin waktos. Pangemut sim kuring mah kalintang sae na kumargi tiasa ningkatkeun kagiatan pamuda di lembur urang” (Terima kasih atas waktunya. Menurut saya sangat bagus karena bisa meningkatkan pendapatan pemuda di kampung kita).

Moderator: “Dupi saur kang Asep kumaha, satuju atanapi henteu?” (Kalau menurut kang Asep bagaimana, apakah setuju atau tidak?).

Asep: “Haturnuhun tos dipasihan waktos kanggo ngiring sasangem. Abdi oge panuju mung kedah diemutkeun deui waragadna moal cekap ku sakedik. Bade ti mana milarian biayana da upami ngandelkeun iuran warga mah tos jelas bakal lami ka ngawujud”. (Terima kasih telah diberi kesempatan bicara. Saya juga setuju tapi harus dipikirkan biayanya pasti besar. Dari mana biaya sebesar itu karena jika mengandalkan iuran warga jelas akan lama terwujud).

Moderator: “Kumaha kang Ujang manawi aya jalan kaluar perkawis biayana”. (Bagaimana kang Ujang, barangkali ada jalan keluar mengenai pembiayaan?).

Ujang: “Kasauran kang Asep leres pisan. Kumaha upami urang udunan samampuhna, larapkeun bahan ku tanagi nu aya. Tah sakirangna urang ngajengkeun ka Pa Lurah supados dibantos tina Dana Desa?”. (Apa yang disampaikan kang Asep betul sekali. Bagaimana jika kita iuran semampunya, pasangkan bahan yang ada secara swadaya. Nah kekurangannya kita ajukan ke Pak Lurah supaya dibantu dari Dana Desa?”.

Asep: “Satuju pisan upami kitumah”. (Kalau begitu saya sangat setuju)

Contoh kalimat gunem catur bahasa Sunda tidak resmi

Contoh guneman catur dengan teman sebangku

Contoh 1: Guneman bahasa Sunda halus (meminjam pulpen)

Husni: “Gum nyandak pulpen dua teu? Nambut lah, abdi hilap teu ngabantun”. (Gum bawa pulpen dua gak? Pinjam lah, saya lupa bawa).

Gumilar: “Numawi abdi oge mung ngabantun hiji. Meser we ka kantin sakola atuh?” (Saya juga Cuma bawa satu. Beli aja di kantin sekolah).

Husni: “Teu gaduh artosna tadi seep dianggo jajan seblak sareng iuran kas kelas”. (Tidak punya uang tadi habis dipakai jajan seblak sama dipakai bayar iuran uang kas kelas).

Gumilar: “Aya diabdi dua rebu bade dianggo heulamah. Ngan enjing kedah digentosan deui”. (Ada di saya dua ribu silakan kalau mau dipakai dulu. Tapi besok harus diganti).

Husni: “Kumaha atuh Gumilar engke istirahat moal jajan?” (Gimana nanti kamu kalau istirahat tidak jajan?).

Gumilar: “Sawios da gaduh keneh sarebu deui kanggo jajan mah. Yeuh we anggo heula meser pulpen”. (Gpp buat jajan masih ada seribu lagi kok. Nih pake beli pulpen aja dulu).

Husni: “Beu atuh”. (Baiklah, sini)

Gumilar: “Yeuh. Omat enjing gentosan deui”. (Nih, jangan lupa besok diganti ya).

Husni: “Mangga. Nuhun nya”. (Siap, terima kasih ya).

Contoh 2: Guneman bahasa Sunda halus (perkenalan dengan teman sebangku)

Cahya: “Saha nami teh? hilap deui” (siapa namamu? lupa lagi) berpura-pura.

Guntur: “Guntur. Ari nami anjeun saha?” (Guntur, namamu siapa?).

Cahya: “Nami abdi mah Cahya” (nama saya Cahya).

Guntur: “Cahya urang mana?” (Cahya orang mana?).

Cahya: “Abdi mah ti Banjarwangi, ari Guntur?” (Saya dari Banjarwangi, kalau Guntur?).

Guntur: “Palih mana Banjarwangi na da abdi oge sami urang Banjarwangi?” (sebelah mana Banjarwangi-nya, saya juga sama orang Banjarwangi).

Cahya: “Wah?? Sadesa atuh nya. Abdi mah di Kampung Legok. Guntur ti mana na?” (Wah?? Sedesa ya dengan saya. Saya dari Kampung Legok, Guntur di kampung mana?)

Guntur: “Abdi mah di Salempet na”. (Saya di Salempet-nya).

Cahya: “Oh, caket atuh. Ngan teu acan kantos pendak. Kamari SD di mana?” (Oh, dekat ya. Cuma tidak pernah ketemu. Dulu SD di mana?).

Guntur: “Di SDN Bandung, ngiring ka pun lanceuk”. (Di SDN Bandung, ikut tinggal di kakak).

Cahya: “Oh paingan atuh, manawi teh di lembur”. (Oh pantesan, kirain di kampung).

Guntur: “Ke uih sakola ameng atuh ka rorompok”. (Nanti pulang sekolah main ke rumahku).

Cahya: “Mangga ke abdi wangsul heula ka rorompok bade wawartos heula. Ke sonten bade ameng ka bumi”. (Oke nanti saya pulang dulu ke rumahku minta izin dulu. Nanti sore main ke rumahmu).

Baca juga: Cara Perkenalan dengan Bahasa Sunda

Contoh paguneman 2 orang tentang liburan

Contoh Paguneman 2 orang tentang liburan dengan bahasa Sunda halus

Jalu: “Wira dinten Minggu moal kamamana?” (Wira hari minggu gak kemana-mana?).

Wira: “Moal, naha bade naon?” (Tidak, memang ada apa?).

Jalu: “Urang ameng yu ka Banjarwangi”. (Kita main yuk ke Banjarwangi).

Wira: “Ka saha?” (ke siapa?).

Jalu: “Teu kasasaha, urang ameng we ka Lawang Angin”. (Tidak ke siapa-siapa, kita main aja ke Lawang Angin).

Wira: “Oh, hayu abdi oge hoyong nyobian popotoan di Lawang Angin.” (Oh, ayo saya juga mau foto-foto/selfi di Lawang Angin).

Jalu: “Tabuh 8 nya ku abdi disampeur ka bumi”. (Jam 8 ya besok saya jemput ke rumahmu).

Wira: “Mangga. Kade ulah ngabohong!” (Siap. Awas jangan bohong!).

Jalu: “Moal atuh” (Tidak laah).

Contoh Paguneman 2 orang tentang liburan dengan bahasa Sunda loma

Jalu: “Wira kamari libur sakola kamana ulin?” (Wira kemarin libur sekolah main ke mana?).

Wira: “Ka pantai Santolo jeung lanceuk urang. Ari maneh piknik ka mana?”. (Ke pantai Santolo bareng kakak. Kamu sendiri ke mana?).

Jalu: “Urang mah ka Situ Bagendit, resep numpak rakit”. (Kalau saya ke Situ Bagendit, seneng naik rakit).

Wira: “Geus pernah urang oge basa taun kamari ka Bagendit mah, tapi hayang deui ketang. Urang oge rame numpak banana boat”. (Saya sudah pernah ke Bagendit tahun lalu, tapi mau nyoba lagi. Saya juga seru nak banana boat ka tengah laut).

Jalu: “Aya banana boat nyah di Santolo?” (Ada banana boat ya di Santolo?)

Wira: “Aya atuh, maneh can apal kitu?” (Ada dong, emang kamu belum tahu gitu?)

Jalu: “Teu nyaho da can pernah ka ditu urang mah”. (Tidak tahu soalnya saya belum pernah ke sana).

Wira: “Ngajaran ulin resep gera, pamandangan pantaina alus jaba bisa tumpak parahu atawa banana boat ka tengah laut”. (Cobain lah kapan-kapan ke sana seru, pemandangannya bagus terus bisa naik perahu atau banana boat ke tengah laut).

Jalu: “Enya ah hayang ngajaran”. (Iya ah, mau nyobain).

Contoh gunem catur bahasa Sunda halus di sekolah tentang tugas

Contoh 1: Gunem catur bahasa Sunda halus di sekolah tentang PR

Yayu: “Hera atos ngerjakeun PR Basa Sunda teu acan?” (Hera sudah ngerjain PR Bahasa Sunda belum?).

Hera: “Atos. Ari Yayu atos teu acan?” (Sudah. Yayu sendiri sudah belum?).

Yayu: “Teu acan abdi mah hilap”. (Belum, saya lupa).

Hera: “Kumaha weh, ke Ibu Guru bendu gera”. (Gimana dong, nanti Ibu Guru marah lagi).

Yayu: “Muhun wios we diseukseukan oge da rumaos teu acan ngerjakeun”. (Ya sudah gpp dimarahin juga karena memang saya bersalah belum mengerjakan PR).

Hera: “Enjing mah kerja kelompok sareng abdi gera ngambeh teu hilap deui”. (Besok-besok kerja kelompok dengan ku biar gak lupa lagi).

Yayu: “Muhun hayu” (Iya, ayo siap).

Contoh 2: Gunem catur bahasa Sunda kasar/ loma di sekolah tentang PR

Yayu: “Hera ari Basa Sunda aya PR teu?” (Hera, Bahasa Sunda ada PR gak?)

Hera: “Euweuh. Kamana kamari maneh teu sakola?” (Tidak ada. Kemana kamu kemarin gak sekolah?)

Yayu: “Bae sukur euweuh mah, bisi aya urang rek niron. Hareeng kamari teh”. (Ya sudah syukur kalau gak ada, kalau ada saya mau nyontek. Saya kamarin agak sakit).

Hera: “Ulah turan tiron. Pigawe ku sorangan ngarah bisa”. (Jangan suka nyontek, kerjain sendiri biar bisa).

Yayu: “Moal niron pan euweuh PR na oge, hehe”. (Tidak akan mencontek, kan PR nya juga gak ada, hehe).

Contoh kalimat guneman Sunda loma/ kasar tentang main layangan

Hasan: “Ted, hayu ngapungkeun langlayang”. (Ted, ayo main layangan).

Tedi: “Hayu kela dagoan kagok keur ngagolongan heula gelasan”. (Ayo tunggu sebentar tanggung sedang menggolong gelasan).

Hasan: “Gelasan anyar heueuh?” (Gelasan baru ya?).

Tedi: “Enya, nu kamari ngajemprung tina kenuh basa diadukeun”. (Iya, kemarin putus dari benang ketika diaduin).

Hasan: “Ngalengleong atuh langlayang maneh, lebar heg alus euy”. (Terbang/putus dong layangan kamu, sayang soalnya bagus).

Tedi: “Heueuh ngoleab kabur beak jeung gelasan nana”. (Iya terbang putus dengan gelasannya).

Hasan: “Hayu atuh buru kaburu burit”. (Ayo cepet keburu sore).

Tedi: “Hayu, nam!” (Ayo, silakan).

Itulah contoh-contoh kalimat gunem catur atau paguneman bahasa Indonesia halus dan kasar. Contoh paguneman tadi bisa diucapkan langsung atau lewat tulisan, tergantung cara komunikasinya.

Semoga postingan ini bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *