Contoh kalimat ajungtif bahasa Sunda

Contoh Kalimat Majemuk Ajungtif Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Kalimat majemuk (kalimah ngantet) dapat dibagi ke dalam beberapa jenis menurut hubungan antar klausa pembentuknya. Salah satu jenis kalimat majemuk adalah kalimat ajungtif, dalam bahasa Sunda disebut juga kalimah tambah.

Ciri kalimah tambah atau kalimat ajungtif basa Sunda yaitu klausa-klausanya dihubungkan dengan kata sambung: jeung, sarta, tur, nya…. nya…, turug-turug, tambah-tambah, katambah-tambah, jeung deui, bari tuluy.

Contoh kalimah majemuk ajungtif bahasa Sunda

Jeung

Kabayan keur ngadahar peuyeum sampeu dihijikeun jeung kurupuk meni bangun nu ngeunah, Kabayan sedang makan tape dengan kerupuk seperti yang nikmat.

Sarta

Panganten anyar diuk ngarendeng dina luhur panggung sarta diukna dipayungan ku payung agung. Pengantin baru duduk bergandengan di atas panggung serta duduknya dipayungi oleh payung agung.

Tur

Nyarita jeung saluhureun mah kudu ngagunakeun basa Sunda lemes, lentong, tur rengkuh. Berbicara dengan orang yang lebih tua harus menggunakan bahasa Sundah halus, irama, serta gestur hormat.

Nya…. nya…

Sapi nu mang Agus mah nya jangkung nya gede. Sapi milik mang Agus tinggi serta besar.

Turug-turug

Eukeur mah hayang ulin turug-turug aya nu ngajakan atuh mobok manggih gorowong. Sedang ingin main terus ada yang ngajak, ada jalan untuk melaksanakan keinginan.

FYI, mobok manggih gorowong adalah salah satu peribahasa Sunda. Silakan baca juga: 555 Paribasa Sunda dan Artinya.

Tambah-tambah

Keur mah nyeri sirah tambah-tambah papanasan kalah beuli turaleng. Sedang sakit kepala lalu panas-panasan malah semakin pusing.

Katambah-tambah

Geus beunghar teh katambah-tambah meunangkeun anak gubernur. Sudah kaya ditambah lagi dapat jodoh anak gubernur.

Jeung deui

Kuring mah moal waka bobogohan jeung deui can hayang kawin. Saya tidak akan pacaran dulu terus belum mau menikah.

Bari tuluy

Kabayan naheur cai bari tuluy ninyuh kopi. Kabayan masak air lalu menyeduh kopi.

Baca juga: Contoh Kalimat Transitif dan Intansitif Bahasa Sunda

Itulah contoh-contoh kalimat majemuk ajungtif bahasa Sunda dan artinya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *