Contoh Kalimat Penyesalan Kaduhung Bahasa Sunda dan Artinya

15 Contoh Kalimat Penyesalan Kaduhung Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Kata-kata atau kalimat penyesalan dalam bahasa Sunda ditandai dengan adanya kata kaduhung. Pengertian, definisi, atau arti kata kaduhung dalam kamus bahasa Sunda terjemahan bahasa Indonesia adalah menyesal.

Kata-kata mutiara penyesalan bahasa Sunda yang paling terkenal yaitu “kaduhung mah tara ti heula”, artinya penyesalan itu selalu datang belakangan.

Berikut ini contoh-contoh kalimat penyesalan bahasa Sunda dan artinya.

Bahasa Sunda loma

1. Kaduhung baheula teu bener diajar, ayeuna mah karasa butuhna ku élmu téh. (Menyesal dulu tidak sungguh-sungguh belajar, sekarang baru terasa butuhnya ilmu itu).

2. −− ngajakan manéh sugan téh moal ngérakeun urang (−− mengajakmu saya kira tidak akan mempermalukanku).

3. −− teu ngagugu kana papatah kolot, kieu gening balukarna hirup bedegong téh. (−− tidak menuruti pepatah orang tua, ternyata begini akibatnya hidup tidak menurut itu).

4. −− kabogoh diputuskeun panyangka téh bakal téréh-téréh meunang gantina. (−− pacar diputusin kirain akan cepat-cepat dapat gantinya).

5. −− motor di jual sugan téh moal butuh deui. (−− motor dijual kirain tidak akan butuh lagi).

6. −− teu dituluykeun sakola, mun junun mah meureun ayeuna téh geus jeneng. (Menyesal tidak dilanjutkan sekolah, jika tuntas mungkin sekarang sudah sukses).

7. −− keur budak teu diajar ngaji, geus gede éra. (−− dulu waktu kecil tidak belajar mengaji, kalau sudah gede malu).

8. −− indit ka Bekasi disangka téh moal aya rajia di jalan. (−− pergi ke Bekasi kirain tidak akan ada razia di jalan).

9. Nanya-nanya rék dipiceun mah kaduhung dibikeun. (Kalau tahu bakal dibuang, saya menyesal ngasih).

10. Kaduhung nganjuk duit ka bank sugan téh bakal lancar usaha. (−− kredit uang ke bank, kirain usaha akan lancar).

Bahasa Sunda lemes

1. Kaduhung ngantosan manawi téh moal lami. (Menyesal nungguin, kirain tidak akan lama).

2. −− teu sakola disangki téh moal aya ulangan (−− tidak sekolah kirain tidak ada ulangan).

4. −− nyangem manawi téh bakal didangu. (−− bicara kirain bakal didengar).

5. Kaduhung teu ngiring ka Garut disangki téh tebih. (−− tidak ikut ke Garut dikirain jauh).

Baca juga: Contoh Kalimat Tanya Kumaha

Demikianlah, semoga bermanfaat.