Contoh Lirik Pupuh Asmarandana

3 Contoh Lirik Pupuh Asmarandana Buatan Sendiri

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Contoh lirik pupuh asmarandana ini bisa jadi inspirasi buat kamu yang sedang belajar menulis rumpaka pupuh Sunda.

Membuat lirik pupuh asmarandana itu susah-susah gampang. Susahnya memilih dan merangkai kata yang indah dibaca dan murwakanti sesuai guru lagu. Gampangnya jika kita sudah tahu ciri dan aturan pupuh asmarandana.

Ciri atau tema cerita asmarandana yaitu silih asih, kasmaran atau bercerita tentang cinta. Satu bait (sapada) asmarandana dibangun oleh 7 baris (padalisan). Setiap padalisan harus mengikuti patokan guru lagu dan guru wilangan 8i, 8a, 8é/o, 8a, 7a, 8u, 8a.

Guru lagu nyaeta suara vokal ujung baris, sedangkan guru wilangan adalah jumlah suku kata pada setiap baris.

Contoh lirik pupuh Asmarandana

Contoh 1

Dulur bungah kudu seuri – 8I
Baraya peurih kudu bela – 8A
Sauyunan jeung sadérék – 8É/O
Kudu silih pikanyaah – 8A
Silih anteur kahayang – 7A
Akur jeung batur salembur – 8U
Ulah rek pakiya-kiya – 8A

Contoh 2

Someah tur bear budi – 8I
Pameunteu meni marahmay – 8A
Payus lamun janten bojo – 8É/O
Moal rek didua-dua – 8A
Geulis pujaan akang – 7A
Cinta akang nu panungtung – 8U
Ngan hiji kanggo salira – 8A

Contoh 3

Unggal peuting gulang guling – 8I
Tibeurang kabayang-bayang – 8A
Manco dina biwir panon – 8É/O
Beurang peuting kapiraray – 8A
Malati mangkrak ligar – 7A
Kacida matak kayungyun – 8U
Moal weleh didagoanan – 8A

Di Google memang banyak contoh pupuh asmarandana, tapi tidak salah jika kita belajar bikin lirik sendiri. Jika sering berlatih menulis lirik pupuh, nanti juga akan terbiasa.

Lihat juga: 6 Contoh Lirik Pupuh Kinanti, Tiga Tentang Corona

Lirik asmarandana di atas juga buatan saya sendiri. Mungkin tidak sebagus karya para seniman Sunda ternama, maka silakan kritisi. Masukan dan koreksinya akan saya terima dengan senang hati.

Ingat kata dalang kondang Pa Asep Sunandar Sunarya (alm) dari Giri Harja 3. Melalui lisan wayang Lurah Semar Badranaya beliau berkata, jati diri teh nyaeta karya.

Oleh karena itu, sebagai orang Sunda mari belajar berkarya agar jati diri Sundana katinggali. Semoga berguna.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *