Contoh Percakapan Perkenalan Lewat WA/FB Dalam Bahasa Sunda

  • Whatsapp
Perkenalan di WA FB dengan Bahasa Sunda

SUNDAPEDUA.COM, Sampurasun baraya! Sekarang zamannya medsos (media sosial) seperti WA (WhatsApp), FB (Facebook), IG (Instagram), dan sebagainya. Selain untuk berinteraksi sosial, medsos pun (terutama WA) bisa digunakan sebagai sarana belajar online.

Media sosial seperti WA, FB, dan IG merupakan medsos yang paling banyak pengguna di dunia. Ketiga medsos tersebut sama-sama milik Mark Zuckerburg.

Pada postingan ini saya tidak akan bicara panjang lebar tentang media sosialnya, tapi akan berbagi cara berkenalan dan contoh percakapan perkenalan lewat WA atau FB menggunakan bahasa Sunda.

Bahasa Sunda adalah bahasa daerah Jawa Barat dengan jumlah penutur terbanyak kedua setelah bahasa Jawa.

Memperkenalkan diri di Grup WA atau FB

“Sampurasun!

Hatur nuhun tos diangken kana grup (tulis nama grup). Nepangkeun abdi (tulis nama), kawit ti (tulis alamat). Salam pangwanoh ka sadayana.”

Artinya:

Salam/ Permisi!

Terima kasih telah diizinkan bergabung ke grup (tulis nama grup). Perkenalkan saya (tulis nama), dari (tulis alamat). Salam kenal untuk semua (anggota grup).

Jawaban untuk percakapan perkenalan basa Sunda di atas yaitu:

Rampes.

Wilujeng tepang (tulis namanya). Wilujeng sumping di grup (tulis nama grup). Salam pangwanoh, abdi (tulis nama), ti (tulis alamat).

Contoh percakapan perkenalan lewat japri (jalur pribadi) WA atau FB dalam Bahasa Sunda

Berkenalan lewat jalur pribadi WA atau FB tentunya beda dengan memperkenalkan diri di grup. Kenalan lewat japri biasanya lebih personal atau ditujukan langsung pada orang yang diajak kenalan, sedangkan mengenalkan diri di grup WA atau FB biasanya bersifat umum.

Berikut ini contoh percakapan perkenalan bahasa Sunda lewat japri WA atau FB.

Contoh percakapan dengan teman sekolah

A: Punten, ngawagel waktosna teu? (Maaf, apakah tidak mengganggu waktumu?)

B: Mangga, henteu. Punten sareng saha nya, ti mana? (Silakan, tidak. Maaf dengan siapa, dari mana?)

A: Dupi ieu teh Iteung kelas X SMA ….. sanes? (Ini dengan Iteung kelas X SMA ….. bukan?)

B: Muhun, ari éta saha? (Iya, situ siapa?)

A: Abdi Kabayan, sami murid énggal kelas X SMA …. (Saya ….., sama murid baru kelas X SMA ….).

B: Ooh muhun. Salam pangwanoh atuh nya (Ooh iya. Salam kenal ya).

A: Salam pangwanoh. Iteung di mana calik? (Salam kenal. Iteung tinggal di mana?)

B: Di Jalan Pahlawan No. 10. Ari bumi Kabayan di mana? (Di Jalan Pahlawan No. 10. Rumah Kabayan di mana?)

A: Abdimah di Perum Cempaka Blok B. 20. Wios abdi ameng ka bumi Iteung? (Rumah saya di Perum Cempaka Blok B. 20. Boleh saya main ke rumah Iteung?)

B: Bade naon? (Mau apa?)

A: Ameng we hoyong terang sakantenan sareng diajar. (Main aja mau tau sekalian belajar bareng)

B: Oh, mangga waé ngan kedah siang upami badé ka rorompokmah. (Oh, silakan saja tapi kalau maun rumah harus siang).

A: Muhun, ke upami janten ku abdi diwartosan deui. Tos huela nya, punten diganggu. (Iya, nanti kalau jadi ku kabari lagi. Udah dulu ya, maaf mengganggu).

B: Muhun mangga. (Iya silakan).

Percakapan dengan teman kantor (rekan kerja)

Kabayan: Sampurasun! (Permisi)

Iteung: Rampés. Sareng saha ieu? (Silakan, dengan siapa ini?)

Kabayan: Nepangkeun abdi Kabayan. Dupi ieu sareng Ceu Iteung? (Perkenalkan saya Kabayan. Ini dengan Mba Iteung?)

Iteung: Oh. Ti mana, badé aya pikersaeun naon? (Oh. Dari mana, ada perlu apa?)

Kabayan: Abdi padamel énggal di PT. Alim Rugi. (Saya karyawan baru di PT. Alim Rugi)

Iteung: Sami abdi ogé damel di PT. Alim Rugi. Kang Kabayan damel bagéan naon? (Sama saya juga kerja di PT. Alim Rugi. Mas Kabayan kerja bagian apa?)

Kabayan: Abdimah bagéan mesin. Dupi Ceu Iteung bagéan naon? (Saya bagian mesin. Kalau mba Iteung bagian apa?)

Iteung: Oh, paingan asa tara ninggalan Kang. Abdimah Admin. (Oh. Pantesan jarang lihat mas. Saya admin)

Kabayan:  Abdimah sok ninggalan Ceu Iteung numawi ayeuna ngahubungi ogé. (Kalau saya sering melihat mba Iteung, makanya sekarang menghubungi)

Iteung: Hmmm.

Kabayan: Kunaon ngagerem? he 3x (kenapa mengaum? hehe)

Iteung: Ah henteu kang. (Ah tidak mas)

Kabayan: Ceu Iteung linggih téh di mana? (Mba Iteung tinggal di mana?)

Iteung: Rusiah, moal diwartos-wartos. (Rahasia. Tidak akan dikasih tahu)

Kabayan: Eh naha? (Eh kenapa?)

Iteung: Bilih nganjang isin, rorompok abdimah butut kang. (Takut berkunjung malu, rumah saya jelek mas)

Kabayan: Kantenan abdimah teu acan gaduh rorompok, masih ngontrak. (Apalagi saya belum punya rumah, masih ngontrak)

Iteung: Da ieuge sanés rorompok abdi, tapi bumi sepuh. (Ini juga bukan rumahku, tapi rumah orang tua)

Kabayan: Daramang sepuh? salam baktos di akang. (Apa kabar orang tua, sehat? Salam dari mas)

Iteung: Alhamdulillah saé kang. Insya Allah ke didugikeun. Tos heula nya kang, sanés waktos disambung deui. (Alhamdulillah baik mas. Insya Allah nanti disampaikan. Sudah dulu ya mas, lain kali disambung lagi).

Kabayan: Naha énggal-énggalan atuh, badé kamana? Resep kénéh. (Kenapa buru-buru, mau kemana? Masih senang ngobrol).

Iteung: Badé bébérés kang. Tos heula nya. (Mau beres-beres mas. Udah dulu ya)

Kabayan: Oh muhun mangga atuh. (Oh ya udah atuh).

Baca juga: Perkenalan Dengan Bahasa Sunda Halus dan Artinya

Itulah contoh percakapan perkenalan bahasa Sunda lewat WA atau Facebook. Semoga postingan ini bermanfaat untuk baraya yang sedang belajar bahasa Sunda.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *