Contoh Kecap Panganteur

Daftar Kecap Panganteur dalam Bahasa Sunda Lengkap

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya! Di dalam bahasa Sunda dikenal istilah kecap panganteur. Kecap artinya kata, panganteur artinya pengantar. Kalau diubah jadi bahasa Indonesia jadi kata pengantar, tapi ini bukan seperti kata pengantar buku atau makalah.

Yang dimaksud dengan kecap panganteur adalah kata yang berfungsi mengantarkan kata kerja atau kata lainnya dalam perkataan/ percakapan. Kata yang diantarkan pada umumnya merupakan kata kerja, sedangkan kata yang menjadi kecap panganteur sendiri sulit diartikan ke dalam bahasa Indonesia.

Orang sunda biasanya mengucapkan secara lengkap kecap panganter dengan kata yang diantarkannya. Namun kadang hanya mengucapkan kecap panganteurnya saja. Dengan ditambahkannya kecap panganter, maka kata yang diantarkannya menjadi seolah-olah berasa/hidup karena bareng dengan perbuatan/pelaksanaannya.

Contohnya, kecap panganteur untuk kata kerja diuk (duduk) yaitu gék sehingga jika disatukan dengan kata diuk menjadi gék diuk. Jika hanya menyebut gék, biasanya merupakan kata perintah untuk duduk.

Berikut ini contoh-contoh kecap panganteur bahasa Sunda lengkap dengan artinya.

  • Jrut turun (turun)
  • Jung nangtung (berdiri)
  • Gék diuk (duduk)
  • Kuniang hudang (bangun dengan semangat)
  • Kuliat hudang (bangun dengan malas)
  • Koréjat cengkat (berdiri dengan semangat)
  • Belenyeng lumpat (lari)
  • Beretek lumpat (lari langsung sprint)
  • Becir lumpat (lari)
  • Dug saré (tidur)
  • Golédag ngagolér (berbaring)
  • Reup peureum (memejamkan mata)
  • Reup peuting (malam)
  • Blus asup (masuk)
  • Clak naék (naik, biasanya digunakan untuk naik kendaraan)
  • Kalacat naék (naik, biasanya digunakan untuk naik tangga, pohon, atau dinding)
  • Clak ngeclak (menetes)
  • Clog ngaclog (loncat ke bawah)
  • Jleng luncat (loncat, biasanya loncat melintasi seperti meloncati selokan)
  • Bray caang (terang)
  • Trang caang (terang)
  • Bray beurang (siang)
  • Bray beunta (melek)
  • Bret hujan (hujan besar tiba-tiba)
  • Cur hujan (hujan)
  • Hing ceurik (menangis)
  • Gelenyu imut (senyum)
  • Belengéh seuri (tertawa tapi seperti senyum)
  • Cikikik seuri (tertawa kecil)
  • Cakakak seuri (tertawa lebar)
  • Key seuri (tertawa tak bersuara)
  • Gap nyagap (menyentuh dengan telapak tangan)
  • Celengok nyium (mencium)
  • Celepot nyium (mencium pipi dengan bersuara)
  • Am dahar/ am ngahuap (makan)
  • Regot ngimum (minum)
  • Jegoh batuk (batuk)
  • Gabrug nangkeup (memeluk)
  • Borolo utah (muntah)
  • Jep jempé (diam tidak mengeluarkan suara)
  • Ngong adan (adzan)
  • Pok ngomong (bicara)
  • Reug eureun (berhenti)
  • Geuleuyeung maju (maju, biasanya kendaraan)
  • Jog anjog (tiba)
  • Gedebut labuh (jatuh terpeleset)
  • Geblug labuh (jatuh seperti jatuh dari tangga)
  • Blug labuh (jatuh seperti jatuh dari tangga)
  • Rét ngarérét (melirik)
  • Gantawang nyarékan (marah)
  • Jol datang (datang)
  • Bral miang (berangkat)
  • Brus mandi (mandi)
  • Rap dibaju (memakai baju/pakaian)
  • Bring arindit (berangkat ramai-ramai)
  • Kencling indit (pergi)
  • Gep nyekel (memegang)
  • Kecrot nyiduh (meludah)
  • Beleweng dialungkeun (dilemparkan)
  • Regenyeng dipangku (diangkat)
  • Kerewek nyekel (memegang dengan mencengkram)
  • Gok jonghok (bertemu)
  • Lol bijil (keluar)
  • Les leungit (hilang)
  • Belewer malédog (melempar)
  • Béréwék soéh (sobek)
  • Habek neunggeul (memukul)
  • Habek dahar (makan)
  • Habek najong (menendang)
  • Kurunyung datang (datang)
  • Cer mancer (seperti air mancur)
  • Cer kiih (buang air kecil)
  • Wér kiih (buang air kecil, biasanya untuk perempuan)
  • Luk tungkul (nunduk)
  • Sor méré (ngasih)
  • Jebrod nonjok (menonjok)
  • Pluk murag (jatuh, biasanya untuk buah/benda)
  • Koléang ragrag (jatuh dari tempat tinggi sehingga seperti melayang)
  • Song ngasongkeun (menyodorkan)
  • Kusiwel ngaluarkeun (mengeluarkan dari saku atau dari dompet)
  • Gaplok nyabok (menampar)
  • Jius indit (berangkat menggunakan kendaraan)
  • Breg daratang (datang rame-rame secara bareng)
  • Ger paséa (bertengkar)
  • Der gelut (berantem)
  • Celengkeung ngomong (bicara)
  • Réngkénék ngigel (menari)
  • Rumpuyuk sujud (bersujud)
  • Lenggut nundutan (mengantuk)
  • Beletok potong (patah)
  • Jeletit nyiwit (mencubit)
  • Lep poho (lupa)
  • Lep teuleum (tenggelam)
  • Kedewek nyekel (menggenggam)
  • Koléséd usik (bergeser)
  • Tap nyokot (mengambil)
  • Kop nyokot (mengambil)
  • Brek deku (bersimpuh)
  • Blak nangkarak (terlentang)
  • Jegur hurung (menyala)
  • Dorokdok runtuh (roboh)
  • Cekuk hitut (kentut)
  • Guruguy urug (longsor)
  • Gorowok ngagero (memanggil dengan suara lantang/keras)

Baca juga: Cara Membaca Huruf Vokal É, E, dan EU

Itulah daftar kecap panganter dalam bahasa Sunda dan artinya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *