Fungsi dan Contoh Rarangken Pang- -na

Fungsi dan Contoh Rarangken Pang- -na

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Setiap rarangken atau imbuhan bahasa Sunda memiliki arti dan fungsi masing-masing, begitu juga dengan rarangken gabungan pang- -na.

Rarangken gabungan ini menempel di depan dan di belakang kata tanpa spasi, contohnya pangluhurna (bukan pang luhur na, pang luhurna, atau pangluhur na).

Fungsi

Rarangken pang- -na secara umum tidak bisa diimbuhkan pada kata kerja dan kata benda. Namun ada juga beberapa kata kerja dalam bahasa Sunda yang bisa ditambah imbuhan pang- -na, contohnya pangmajuna, dan pangmundurna.

Kata kerja (verba) : Leumpang → pangleumpangna (tidak bisa)

Kata benda (nomina) : korsi → pangkorsina (tidak bisa)

Fungsi imbuhan pang- -na secara morfologis berfungsi untuk membentuk kata turunan (kecap rundayan) dari kata sifat.  Rarangken gabungan pang- -na dapat menjadi ciri kata sifat secara morfologis.

Baca juga: Perbedaan Ciri Kata Sifat dan Kata Kerja dalam Bahasa Sunda

Arti

Arti kata turunan yang menggunakan pola pang- + kata sifat + -na menunjukkan paling atau ter.  Imbuhan ini digunakan dalam kata-kata superlative degree (tingkat paling/ ter).

Contoh kata dan kalimat yang menggunakan rarangken pang- -na

  1. Kabayan teh putra anu pangkasepna da saderekna istri sadayana (Kabayan itu anak paling tampan karena saudaranya perempuan semua).
  2. Dibandingkeun jeung dulur-dulurnamah, nyi Iteung teh panggeulisna (Dibandingkan dengan saudara-saudaranya, nyi Iteung itu paling cantik).
  3. Basa daerah di Indonesia anu panglobana pamake nyaeta basa Jawa, tuluy ku basa Sunda (Bahasa daerah di Indonesia dengan penutur terbanyak yaitu bahasa Jawa, kemudian bahasa Sunda.
  4. Kang Dadang jeung Ceu Ikoh teh pangbeungharna di lembur Ciraos (Bang Dadang dan Mbak Ikoh itu orang terkaya di kampung Ciraos).
  5. Saha anu pangpinterna di kelas anjeun? (Siapa yang paling pintar di kelasmu?).

Rarangken pang- -na juga bisa diimbuhkan pada kata sifat yang dirajek (direduplikasi) dwimurni, menunjukkan arti ter dari yang paling… (disebut).

Contoh:

Panghese-hesena (tersulit dari yang paling sulit)

Pangbabari-babarina (termudah dari yang paling mudah)

Pangresep-resepna (tersuka dari yang paling disukai)

Pangkedul-kedulna (termalas dari yang paling malas)

Panggetol-getolna (terrajin dari yang paling rajin)

Panghampang-hampangna (teringan dari yang paling ringan)

Baca juga: Fungsi dan Contoh Rarangken Pika- -eun

Demikianlah, semoga bermanfaat.