Istilah Leumpang atau Berjalan Kaki dalam Bahasa Sunda

  • Whatsapp
Istilah leumpang atau jalan kaki bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Arti leumpang dalam kamus bahasa Sunda terjemahan Indonesia adalah berjalan kaki. Dalam bahasa Sunda ada banyak istilah leumpang. Jalan pelan, jalan cepat, jalan kaki sakit, dan sebagainya punya nama tersendiri.

Istilah leumpang atau istilah jalan kaki dalam bahasa Sunda adalah sebagai berikut:

Ngagedig/ ngagidig = berjalan cepat serta kokoh.

Dohot-dohot = berjalan pelan-pelan sambil agak jongkok-jongkok seperti yang sedang mengincar.

Ngagéboy = berjalan seseorang yang agak gemuk.

Gonjléng = berjalan seorang perempuan sambil menggerak-gerakkan badan untuk menarik perhatian laki-laki.

Ngantay = berjalan beriringan dari depan ke belakang dan maju pelan-pelan.

Ungkuy-ungkuyan = berjalan sambil menggerak-gerakkan badan ke atas ke bawah.

Ngeungkeuy = berjalan berduyun-duyun/ bergerombol.

Ngaligincing = berjalan tanpa membawa apa-apa.

Ngalongkéwang = ngaligincing

Ngadigleu = berjalan lamban dengan langkah agak berat.

Ngiciprit = berjalan saat hujan atau saat masih banyak genangan air hujan.

Niliktik = berjalan anak yang baru bisa berjalan cepat.

Titiliktikan = niliktik ke sana ke mari.

Ngageblay = berjalan perempuan, pelan, sambil melanggang.

Tuturubun = berjalan terburu-buru.

Ngingkig = berjalan cepat tidak melirik ke sana ke mari.

Ngungkug = berjalan cepat tidak melirik ke sana ke mari.

Képoh = berjalan kurang normal karena lututnya hampir beradu.

Kukurubut = berjalan kepayahan melawati rimbun ranting pepohonan.

Ngeteyep = berjalan pelan agar tidak menimbulkan suara, maksudnya supaya tidak ketahuan orang lain.

Keketeyepan = berjalan ngeteyep.

Jingkrung = berjalan tidak normal karena kakinya sakit.

Ingkud-ingkudan = berjalan tidak normal karena kakinya sakit.

Ngincid = berjalan cepat sendiri.

Ngabring = berjalan beriringan/ barengan.

Ngabrul = berjalan banyakan/ rombongan.

Ngaburudul = keluar dari suatu tempat (banyakan).

Ngagandeuang = berjalan pelan berlenggang dengan dada tegak.

Boyot = berjalan pelan biasanya karena berat oleh badannya sendiri.

Ngaleut = berjalan berduyun-duyun.

Égang = berjalan seperti anak yang baru disunat.

Ngagéang = berjalan agak égang.

Égol = berjalan seperti anak yang baru disunat.

Déog = berjalan seperti yang kakinya sakit atau tinggi sebelah.

Ngageblig = berjalan dengan meninjak-nginjakkan kaki sampai kedengaran bersuara.

Ngaleyad = berjalan pelan seperti diatur.

Jingjet = berjalan agak susah karena memakai sarung atau rok panjang sempit.

Dadaligdeugan = berjalan sempoyongan.

Totolonjongan = berjalan seperti mau jatuh.

Sésélékét = menyelundup di antara kerumunan orang.

Ngalénghoy = berjalan pelan karena cape.

Baca juga: Istilah Permainan Sepak Bola dalam Bahasa Sunda

Demikianlah, semoga bermanfaat.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *