Arti jenis dan contoh kecap panyeluk basa Sunda

11 Jenis dan Contoh Kecap Panyeluk Basa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Kecap panyeluk merupakan bagian dari kecap pancen. Kecap panyeluk dalam bahasa Indonesia disebut kata seru atau interjeksi, sedangkan kecap pancen artinya sama dengan kata tugas.

Kata panyeluk /pa-nye-luk/ asalnya dari kata celuk /ce-luk/ artinya ‘seru’; ‘menyeru’; ‘memanggil dengan menyebut nama’. Proses morfologinya yaitu rarangken hareup pa- + N- + celuk. Rarangken N- berhadapan dengan huruf C, bunyinya berubah jadi NY.

Kecap panyeluk artinya kata seru atau interjeksi. Fungsinya untuk memperlihatkan suara keluarnya rasa penutur. Keberadaan interjeksi dalam kalimat bersifat ekstra kalimat (di luar kalimat). Interjeksi tidak ada hubungan langsung dengan kata atau bagian lain. Umumnya ditempatkan mendahului kalimat dan dipisahkan dengan tanda kola (,).

Berdasarkan tugasnya dalam kalimat, kecap panyeluk dibedakan atas beberapa jenis, yaitu sebagai berikut:

1. Bungah (gembira) : hore, horseh.

Hore, mamah mangmeserkeun sapatu anyar. ‘Hore, mamah membelikan sepatu baru.’

2. Kaget : wah, euleuh, ambuing, lakadalah.

Ambuing, itu aleutan panganten meni ngabrul. ‘Wah, itu rombongan pengantin berduyun-duyun sekali.’

3. Geuleuh (jijik) : iy, ey, yey, wey.

Ey, alim teuing kudu daek ka jalmi kitu. ‘Ey, ogah banget harus mau ke orang seperti itu.’

4. Keuheul (benci) : yeh, ih, na.

Ih, na kedul teh kabina-bina. ‘Ih, kenapa malas keterlaluan.’

5. Nyeri (sakit) : aduh, alah, alahieung.

Alahieung, ieu huntu meni jejedudan. ‘Aduh, ini gigi senut-senut.’

6. Tumpamprak (syukur) : Alhamdulillah, sukur.

Alhamdulillah, aya hibar pangdu’a ti sadayana. ‘Alhamdulillah, sehat berkat du’a dari semuanya.’

7. Neneda/ meredih (berharap) : Gusti, nun Gusti, ya Alloh.

Nun Gusti, paparin abdi kasalametan sareng rejeki ageung kalawan barokah. ‘Ya Tuhan, berilah hamba keselamatan serta rizki yang berlimpah dan berkah’.

8. Umajak (mengajak) : hayu, yu, yu atuh, mangga.

Isuk tas lohor urang nguseup di walungan, yu! ‘Besok setelah dzuhur kita mancing di sungai, yuk!”

9. Karumasaan (merasa) : nuhun, hatur nuhun.

Hatur nuhun, mudah-mudahan kasaean salira kenging ganjaran anu satimpal. ‘Terima kasih, semoga kebaikan Anda mendapat pahala yang setimpal.’

10. Mupuas (senang dg kemalangan orang lain) : puas, hag siah, eulueuh.

Hag siah, sapedah na ruksak. ‘Sukurin lu, sepedahnya rusak’.

11. Ngageuri (meratap) : emh, hi, cing atuh.

Emh, uyuhan urang mah bisa sakola oge da geus puguh lieuk euweuh ragap taya.  ‘Hmm, untung saya bisa sekolah juga karena hidup serba kekurangan/ tidak punya.’

Baca juga: Jenis-jenis Kecap Sesebutan dan Contohnya

Demikianlah, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *