Kata-kata Mutiara Hari Minggu Bahasa Sunda penuh motivasi

Kata-kata Mutiara Hari Minggu Bahasa Sunda Penuh Motivasi

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Hari Minggu sering dianggap sebagai hari yang panjang. Kerja, sekolah, kuliah umumnya libur. Kecuali mereka yang bekerja di sektor pariwisata dan wirausahawan, bagi mereka mungkin hari Minggu merupakan hari yang ditunggu sebagai “hari maréma”.

Walaupun kerja dan sekolah libur, tetapi kita tidak boleh bermalas-malasan. Sahabat Abdullah Ibu Abbas RA meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda:

“Manfaatkanlah lima perkara sebelum kamu kedatangan lima perkara (demi untuk meraih keselamatan dunia akhirat). Yakni Masa mudamu sebelum datang masa tuamu. Sehatmu  sebelum datang sakitmu. Masa kayamu sebelum datang faqirmu. Waktu luangmu sebelum waktu sibukmu. Masa hidupmu sebelum datang kematianmu”.

Orang yang sedang merasa dirinya lemah atau terpuruk dalam lamunan mungkin butuh dukungan moral dari orang-orang dekat. Untuk mendorong temanmu yang butuh penyemangat agar hari Minggu tidak dianggap kelabu, kamu bisa coba memberikan kata-kata mutiara hari Minggu yang penuh motivasi.

Kata-kata hari Minggu juga bisa diposting di media sosial, seperti Facebook, WA, atau Instagram. Siapa tahu dengan kata-kata motivasimu banyak netizen bangkit dari ‘sakit hati’ atau bangun dari ‘rasa pilu’.

Berikut ini contoh kata-kata mutiara hari Minggu dalam bahasa Sunda dan artinya.

1. “Ulah lulungu kudumeh peré, pék sagawé-gawé tong héés waé. Awéwé gé teu resepeun ka lalaki lénglé”

Jangan malas mentang-mentang libur, ayo beraktifitas jangan tidur melulus. Cewek juga tidak suka pada cowo lelet.

2. “Tibatan murukusunu, hayu liburan ulah rebahan waé ngarah awak teu gampang roboh.”

Daripada murung dan marah-marah, mari liburan jangan rebahan mulu biar tubuh tidah gampang roboh.

3. “Kabutuh mah teu wawuh jeung poe libur. Unggal poé ogé sééng kudu sahéng, katél kudu ngagoréng. Lamun teu kitu, si bébéb nyéngsréng.”

Kebutuhan hidup tidak kenal dengan hari libur. Tiap hari juga harus masak. Jika tidak (masak), si bebeb bakal marah.

4. “Cunduk waktu kana poé nu ditunggu. Niat mah rék liburan ngan lebar ku lemburan keur bekel lebaran di lembur matuh banjar karang pamidangan.”

Tiba pada waktu yang ditunggu-tunggu (hari libur). Niat hati ingin liburan tapi sayang pada lemburan untuk bekal lebaran di kampung.

5. “Percumah nunggu-nunggu nu teu tangtu matak nyanyautan hulu, mending lumaku.”

Percuma menunggu yang tidak pasti malah bikin sakit kepala, mending beraktifitas.

6. “Usaha aya waktuna, ulin aya waktuna. Lumaku kudu ngawaktu.”

Usaha (bekerja) ada waktunya, main juga ada waktunya. Beraktifitas harus tahu waktu (harus pada waktu yang tepat).

7. “Ti Minggu ka Minggu téh saminggu, ngan ka poé Senén mah ukur sapoé. Kadé poho isukan gawé!”

Dari hari Minggu ke hari Minggu itu seminggu, tapi ke hari Senin hanya sehari. Jangan lupa besok kerja!”

8. “Piraku poé Minggu masih kénéh ngagugulung kabingung?”

Masa hari Minggu masih saja bergelut dengan kebingungan?

9. “Meungpeung peré, hayu ulin saméméh diulinkeun”

Mumpung libur, ayo main sebelum dipermainkan.

10. “Digawé lain kukumpul keur bekel ulin, ngan ulin bisa ngumpulkeun sumanget gawé.”

Bekerja bukan kumpul-kumpul untuk bekal main (liburan), tapi liburan bisa mengumpulkan (memulihkan) semangat kerja.”

Baca juga: 63 Pepatah Sunda keur Kahirupan dan Artinya

Demikianlah, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *