Kata-kata Perpisahan Untuk Atasan Dalam Bahasa Sunda

Kata-kata perpisahan kerja untuk atasan bahasa sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya Sunda. Pada postingan ini saya akan berbagi kata-kata perpisahan untuk atasan dalam bahasa Sunda halus beserta artinya.

Setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan, karena di dunia ini tak ada pertemuan yang abadi.

Begitu pula dalam dunia kerja, posisi kerja atau jabatan seseorang suatu saat akan berganti. Hari ini jadi bawahan, besok bisa jadi atasan atau sebaliknya. Hari ini jadi atasan, besok bisa jadi bawahan, pindah kerja atau pensiun.

Jika atasan kita mau pensiun atau pindah tugas, sebagai bawahan yang baik sudah sepantasnya kita mengucapkan kata-kata perpisahan untuk atasan kerja.

Ucapan perpisahan bisa menggunakan bahasa sehari-hari, supaya lebih dekat atau akrab. Contohnya, untuk yang sehari-harinya berkomunikasi dengan bahasa Sunda bisa mengucapkan selamat berpisah dalam bahasa Sunda.

Kata-kata perpisahan untuk atasan dalam bahasa sunda halus/ lemes

Ucapkan terima kasih (hatur nuhun) kepada atasan yang akan pindah tugas atau pensiun, karena selama ini kamu banyak mendapatkan ilmu darinya. Sampaikan pula harapan dan motivasi untuk atasan yang akan pindah tugas.

Berikut ini saya share contoh kata-kata perpisahan untuk atasan dalam bahasa Sunda beserta artinya.

“Hatur nuhun tos janten atasan anu luar biasa oge janten mentor anu ngawurukanan abdi salami sababaraha taun. Bapa/Ibu mangrupikeun tipe atasan anu sesah dihilapkeun ku ieu tim.”

Artinya: Terima kasih telah menjadi atasan yang luar biasa dan jadi mentor yang mengajari saya selama beberapa tahun. Bapak/Ibu adalah tipe atasan yang susah dilupakan oleh tim.

“Hatur nuhun Bapa/ Ibu anu parantos ngaluangkeun waktos kanggo janten atasan sakaligus mentor abdi. Abdi tos seueur diajar ti Bapa/ Ibu. Mugia sing langkung sukses di tempat padamelan anu enggal. Sakali deui hatur nuhun kana sagala nu tos dipaparinkeun ka abdi.”

Artinya: Terima kasih Bapak/Ibu yang telah meluangkan waktu untuk menjadi atasan sekaligus mentor saya. Saya banyak belajar dari Bapak/ Ibu. Semoga semakin sukses di tempat kerja yang baru. Sekali lagi terima kasih atas segala yang telah diberikan kepada saya.

“Hatur nuhun parantos janten atasan anu terbaik kanggo abdi sareng rerencangan. Salami sasarengan sareng Bapa/ Ibu abdi kenging elmu oge pangalaman anu kalintang manfaatna. Mugi silaturahmi ieu teu pegat sanaos Bapa/Ibu tos damel di tempat anu enggal.”

Artinya: Terima kasih sudah menjadi atasan terbaik untuk saya dan tim. Selama bersama dengan Bapak/Ibu saya mendapat ilmu dan pengalaman yang sangat bermanfaat. Semoga silaturahmi ini tidak putus walaupun Bapak/Ibu sudah bekerja di tempat yang baru.

“Ngawitan enjing Bapa/Ibu bakal ngantunkeun abdi sareng rerencangan. Sajujurna abdi sedih nguping wartos ieu, sanaos kitu abdi ngarepkeun Bapa/Ibu sing langsung sukses dina padamelan anu enggal. Mudah-mudahan hiji waktos abdi tiasa damel deui sareng Bapa/Ibu.”

Artinya: Mulai besok Bapak/Ibu akan meninggalkan saya dan teman-teman. Sejujurnya saya seding mendengar kabar ini, meskipun begitu saya berharap Bapak/Ibu semakin sukses di pekerjaan yang baru. Semoga lain waktu saya bisa bekerja lagi dengan Bapak/Ibu.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *