Kata-kata Sindiran Dalam Bahasa Sunda dan Artinya

Kata kata Sindiran Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya Sunda. Pada postingan ini saya akan sharing contoh kata-kata sindiran dalam Bahasa Sunda. Sindiran adalah celaan (ejekan dan sebagainya) yang tidak langsung. Kata sindiran berasal dari kata sindir.

Menurut KBBI, sindir artinya mengata-ngatai (mencela) seseorang, tetapi perkataan itu ditujukan kepada orang lain.

Misalnya si A mencela si B, tapi si A seperti berbicara atau mengata-ngatai si C. Jadi sindiran itu mencela seseorang secara tidak langsung.

Manusia memang tak bisa hidup sendiri, sebab manusia sebagai makhluk sosial yang saling membutuhkan satu sama lain. Seseorang butuh interaksi dengan orang lainnya, namun dalam interaksinya itu tidak selalu mulus, kadang terjadi masalah gegara kesalahan ucapan atau perilaku.

Ketika merasa tersinggung, reksi orang itu beda-beda. Ada orang yang berani mencela secara langsung ada juga yang tidak langsung.

Nah yang tidak bisa mencela secara langsung dengan berbagai macam alasan, biasanya mereka mengungkapkannya dengan kata-kata sindiran.

Kata-kata sindiran juga ada tingkatannya; antara lain ada sindiran halus, sindiran bijak, sindiran pedas. Dilihat dari tujuan orang yang disindir, kata-kata sindiran biasanya ditujukan untuk teman, sindiran untuk pacar, sindiran untuk atasan/bawahan/rekan kerja, bahkan ada kata sindiran untuk mantan.

Menyindir dalam bahasa Sunda artinya nyindiran, sedangkan perbuatan menyindir yang berulang atau terus menerus disebut sindir sampir atau sundar sindir. Orang yang tersindir disebutnya kasindiran.

Contohnya:

Ujang nyindiran Asep (Ujang menyindir Asep)

Asep asa kasindiran ku omongan Ujang (Asep merasa tersindir oleh kata-kata Ujang)

Ujang sindir sampir ka Asep (Ujang terus menyindir Asep)

Berkut ini contoh kata-kata sindiran dalam Bahasa Sunda.

Kata-kata Sindiran Bahasa Sunda Halus

Abdimah ngarumaoskeun jalmi alit, teu wararantun teuing kedah mikacinta ka anjeun anu luhur harkat sareng darajat.

Artinya: Saya tahu diri jadi wong cilik, mana berani jatuh cinta pada kamu yang tinggi derajat dan martabat.

Kata-kata Sindiran Bahasa Sunda Kasar

Pipilih meunang nu leuwih kocéplak meunang nu pécak. (Pilih-pilih mau yang lebih/cantik/kaya, dapatnya yang jelek/di bawah).

Nyandungtéh leuheung mun tinu kolot sarantang, tinu ngora sarantang da lolobanamah tinu kolot sérénténg tinu ngora sérénténg. (Mendua itu mending kalau dari yang tua ngirim se-rantang dari yang muda se-rantang, kebanyakan dari yang tua serenteng (marah), dari yang muda marah).

Keur butuhmah lumah laméh, geus jadimah poho. (Kalau lagi butuh berperangi baik, kalau sudah tercapai lupa) Biasanya untuk menyindir pejabat yang baik di saat pemilu dan lupa setelah jadi.

Piraku wé butuh kénéh ku duit leutik sakituning bru di juru bo di panto ngalayah di tengah imah lubak libuk teu kalebok. (Masa yang di rumahnya serba ada masih butuh uang kecil/bantuan).

Hareupeun sumuhun dawuh, tukangeun ngomongkeun. (Di depan seperti yang betul, di belakang ngomongin).

Ari gaya jiga nu sumuhun, tapi kana hutang melid. (Gayanya seperti yang betul aja, tapi malas bayar utang).

Beungeut nyanghareup ati mungkir. (Munafik).

Lobakeun mah duit, teu gableg mah dulur gé jadi batur. (Perbanyak duit, kalau tak punya saudara juga jadi orang lain).

Kata-kata Sindiran Bahasa Sunda Bijak

Nu sok lalawora kana késang baturmah embungeun dihargaan. (Orang yang suka menganggap enteng keringat orang mungkin dia tidak mau dihargai).

Jelema pinter kadang sok ngarasa bener padahal kabalinger. (Orang pintar kadang suka merasa benar padahal keblinger).

Tong asa aing uyah kidul da moal cicing di luhur salilana. (Jangan sombong sebab tidak akan selamanya sukses/menjabat/kaya).

Anu bru di juru bo di panto ngalayah di tengah imah moal moal daekeun dibéré bansos. (Orang yang segala ada/kaya, tidak akan mau dikasis bansos).

Suganmah tungkultéh ngabandungan sihoréng nundutan, maklum capé tos tahajud. (Dikira nunduk itu mendengarkan, ternyata tidur. Maklum cape sudah tahajud)

Lalaki sajati mah tara ngomongkeun tukangeun atawa ngadukeun batur. (Lelaki sejati tak pernah ngomongin atau ngadu doma orang)

Lobakeun duit meh loba dulur. (Perbanyaklah uang biar banyak saudara), biasanya menyindir orang/saudara yang mata duitan.

Sayurteh ngeunah kurang gula. (sayurnya enak kurang gula), menyindir sayur tidak enak karena kurang gula atau kebebihan garam.

Moal aya panggetolna didieumah, iwalti ……….. (Tak ada yang paling rajin di sini, kecuali …..), menyindir orang yang malas.

Kata-kata Sindiran Bahasa Sunda untuk Pacar atau Mantan

Geus rumah tangga mah teu butuh gaya tapi butuh dana. (Kalau sudah menikah tak butuh gaya tapi butuh biaya).

Jangjinamah meni kareueut kawas peueut ari buktina pait alabatan batrawali. (Janjinya sangat manis, tapi buktinya tidak sesuai perkataan).

Jangji hiji ka unggal awéwé/lalaki, hiji di ….., hiji di ….. (Janji hanya satu ke tiap cewek/cowok, satu di ……, satu di …. ), menyindir cewek/cowok yang punya banyak pasangan).

Nu hianat mah hiji waktu ogé bakal aya nu ngahianatan deui. (Pengkhianat suatu saat akan dikhianati orang).

Itulah contoh kata-kata sindiran dalam Bahasa Sunda. Ambil yang baiknya, semoga bermanfaat.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *