Contoh Keterangan Waktu dalam Bahasa Sunda

Contoh Keterangan Waktu dalam Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Keterangan waktu menjelaskan waktu berlangsungnya suatu kejadian, keadaan atau pekerjaan. Keterangan waktu menunjukkan waktu yang sudah terjadi, sedang, akan datang, dan lamanya.

Keterangan waktu bisa dipakai untuk menjawab pertanyaan iraha (kapan), ti iraha (sejak kapan), nepi ka iraha (sampai kapan).

Pembagian keterangan waktu

Keterangan waktu dalam bahasa Sunda secara garis besar dibagi menjadi 4, yaitu:

1. Sudah terjadi (lampau)

Contoh waktu yang sudah terjadi atau lampau dalam bahasa Sunda adalah sebagai berikut:

  • Baréto = zaman dulu (loma)
  • Baheula = zaman dulu (loma)
  • Kapungkur = zaman dulu (lemes)
  • Harita = saat itu
  • Mangkukna = dua hari lalu
  • Kamari = kemarin
  • Tadi = tadi
  • Cikénéh = barusan (loma)
  • Nembé = barusan (lemes)

Dan kata-kata yang menunjukkan waktu ditambah kata panuduh (penunjuk) ‘eta’, seperti:

LomaLemesArtinya
Poé étaDinten étaHari itu
Minggu étaMinggon étaMinggu itu
Bulan étaSasih étaBulan itu
Taun éta Tahun itu
Waktu étaWaktos étaWaktu itu; saat itu

2. Sedang terjadi

Waktu yang sedang terjadi atau sedang berlangsung biasa ditunjukkan dengan kata-kata sebagai berikut:

  • Ayeuna = sekarang
  • Kiwari = sekarang
  • Keur; eukeur = sedang
  • Nuju = sedang

Dan kata-kata yang ditambah dengan kecap panuduh ‘ieu’, seperti:

LomaLemesArtinya
Jam ieu Jam ini
Poé ieuDinten ieuHari ini
Minggu ieuMinggon ieuMinggu ini
Abad ieu Abad ini

3. Akan datang

Keterangan waktu yang akan datang atau belum terjadi biasa ditunjukkan dengan kata-kata:

  • Isuk = besok (loma)
  • Énjing = besok (halus)
  • Pagéto = lusa
  • Jaga = kelak

Dan kata-kata yang ditambah dengan kata hareup (loma), payun (lemes), frasa ‘bakal datang’ (loma), ‘bakal dongkap’ (lemes untuk sendiri), atau ‘bakal sumping’ (lemes untuk orang lain). Contohnya:

LomaLemesArtinya
Bulan hareupSasih payunBulan depan
Senén hareupSenén payunSenin depan
Taun nu bakal datangTaun nu bakal dongkapTahun yang akan datang

4. Lamanya

Waktu yang menunjukkan lamanya dijelaskan dengan kata-kata atau frasa yang menunjukkan waktu ditambah dengan bilangan. Contohnya:

  • Sapoé = satu hari (loma)
  • Sadinten = satu hari (lemes)
  • Dua poé = dua hari (loma)
  • Opat poé = empat hari (loma)

Dan frasa yang memakai kecap pangantet (preposisi) ‘dina’ (pada), ‘ti…. nepi ka …’ = dari …. sampai ….(loma) atau ‘ti… dugi ka ….’ (lemes). Contohnya:

  • Dina bulan Maret = pada bulan Maret (loma)
  • Dina dinten Saptu = pada hari Sabtu (lemes)
  • Ti isuk-isuk nepi ka soré = dari pagi sampai sore (loma).
  • Ti énjing-énjing dugi ka sonten = dari pagi sampai sore (lemes)

Baca juga: Nama-nama Waktu dalam Bahasa Sunda

Demikianlah, semoga bermanfaat.