Quotes wayang golek

Kumpulan Quotes Wayang Golek Asep Sundandar Sunarya

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Kumpulan quotes Sunda atau kata-kata bijak yang dikutip dari wayang golek, dalang Abah Asep Sunandar Sunarya dari Giri Harja III. Quotes Sunda yang bahasanya sangat indah, murwakanti, dan penuh makna.

Wayang golek merupakan kesenian jenis wayang khas Sunda. Tokoh-tokoh wayang golek yang sering melontarkan kata-kata bijak adalah Semar Badranaya, yaitu punakawan yang mengabdi ke Pandawa. Semar terkenal sakti melebihi majikannya, bahkan diceritakan lebih sakti dari dewa.

Berikut ini beberapa quotes dari wayang golek dalang Abah Asep Sunandar Sunarya.

  • Melak sugan di tanah lamun dicebor mudah-mudahan buahna teh boa teuing. Artinya angan-angan tanpa kerja nyata tidak mungkin membuahkan hasil.
  • Anu bakal ngaraketkeun kana rasa manusia lintang ti basana. Moal aya deui nu bakal apal kana basana lingtang ti bangsana. Artinya yang akan mendekatkan terhadap rasa manusia adalah bahasanya. Tidak ada yang tahu bahasanya kecuali bangsanya.
  • Harkat jeung martabat hiji bangsa bisa diukur tina budayana, lamun budayana awutawutan tangtu bangsana ge bakal acak-acakan. Harkat dan martabat suatu bangsa bisa diukur dari budayanya, jika budayanya rusak tentu bangsa juga akan rusak.
  • Ulah kateuingan sabab sagalarupa oge make teuingmah nyilakakeun. Artinya jangan keterlaluan sebab apapun yang keterlaluan akan mencelakakan.
  • Di dunya mah bekelna harta, lamun hirup teu boga harta dihina. Artinya bekal hidup di dunia itu harta, jika tidak punya harta dihina. Quotes ini diucapkan oleh Dorna saat melamar Abimanyu putranya Arjuna untuk menikah dengan putri Kurawa. Dalam cerita wayang Golek, Dorna memiliki sifat julid, menyebalkan, dan lebih memihak ke Kurawa.
  • Oknum oknum masih diharudum anasir-anasir masih balawiri. Artinya faham dan gerakan oknum-oknum masih berseliweran.
  • Cilaka jeung salametna na jelema teh gumantung kana amal perbuatannana. Artinya celaka dan selamatnya manusia tergantung pada amal perbuatannya.
  • Ayana agama teh sabenernamah pikeun nyalametkeun urang sarerea supaya salamet ti lahir nepika batin ti dunya nepika akherat. Artinya adanya agama sebetulnya untuk menyelamatkan kita semua supaya selamat lahir batin, dunia dan akhirat.
  • Lain urang nu melaan agama, sabenernamah agama nu melaan urang. Sabab ku ku ayana agama bisa misahkeun mana bener mana salah, mana hade mana goreng. Artinya sebetulnya bukan kita yang membela agama tapi agama yang membela kita. Sebab dengan adanya agama bisa membedakan mana benar mana salah, mana baik mana buruk.
  • Mun lalajo tong hareup teuing jeung ulah tukang teuing. Mun tukang teuing bisi dijengkang, mun hareup teuing bisi kagaley. Siger tengah we hirupmah. Artinya tidak boleh terlalu depan dan tidak boleh terlalu di belakang. Sedang-sedang saja.
  • Sagala rupa oge make teuing teh sok aya mamala anu teu hade. Dahar oge make teuing mah matak kamerekaan. Artinya apapun yang keterlaluan akan berakibat buruk. Makan juga kalau keterlaluan bikin sakit perut.
  • Hariring lain nu kuring haleuang lain nu urang. Hariring nu maha Wening haleuang nu Maha Wenang. Ceuk hariring anu dibawa ku angin peuting anu ngadalinding ulah waka suka seuri mun can panggih jati diri supaya ditepikeun ku angin leutik ka manusa-manusa nu bakal datang kajadian anu geus tiheula.
  • Nu teu mikirmah ukur kaget jeung nganahakeun. Artinya yang tidak berpikir hanya akan terkejut dan bertanya-tanya.
  • Ari jati diri teh sareatna “karya”. Bisa munculna/kasohorna ngaran jalma teh tina karyana/ tina gawena. Artinya jati diri itu karya. Bisa terkenalnya nama seseorang dari karyanya.
  • Tanyakeun kanu masagi pangartina, tanyakeun ka ahlina sabab Allah teh geus ngajadikeun para ahli. Artinya tanyakan pada ahlinya, sebab Allah sudah menjadikan para ahli.
  • Luang teh di papada urang, tina daluang, ti dalang, ti mana we. Artinya peluang itu dari sesama, dari membaca, dari dalang, dari mana saja. 
  • Ari ngaran jalmi teh tungkul tempat kaluluputan tanggah tempat kalelepatan samenit ganti sajam robah janji sore rajeun tara kapake isuk, hapunten. Artinya manusia itu tempatnya khilap dan dosa, janjinya kadang tidak tepat.
  • Sagede-gedena perang bratayuda moal leuwih gede tibatan merangan hawa nafsu anu kawengku ku dadana sewang-sewang. Artinya perang melawan hawa nafsu dalam diri sendiri lebih besar dari perang bratayuda.
  • Cing mandiri tembongkeun jati diri. Artinya harus mandiri tunjukkan jati diri.
  • Jelema mah beungbeuratan ku kahadean gera sok, da saha jelema anu bener sapapanjangna. Urang hirupteh atuh sangeyeng-nyageyeng kana bener ulah beurat kana dosa. Artinya manusia harus banyak berbuat baik sebab banyak salahnya. Hidup kita harus condong pada kebenaran, jangan banyak dosa dan salahnya.
  • Elmu tungtut dunya siar. Artinya harus seimbang antara menuntut ilmu dan mencari harta.
  • Nyadiri masing caringcing masing emut beurang peuting kade kajongjonan teuing. Artinya harus hati-hati harus dzikir siang malam jangan terlena.
  • Nya raga kedah dijaga anu jirim na waruga supaya dugika jaga. Artinya harus menjaga lahir dan batin supaya selamat dunia akhirat.
  • Samemeh nyela ka batur pariksa badan sakujur. Artinya sebelum menyalahkan orang lain, periksa dulu diri sendiri.

Baca juga: Pepatah Sunda Kolot Baheula

Itulah beberapa quotes, nasihat, pepatah, dan kata-kata bijak dari wayang Golek. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *