Bedanya Tereh dan Gancang dalam Bahasa Sunda

Perbedaan Tereh dan Gancang dalam Bahasa Sunda

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Di dalam bahasa Sunda ada kata tereh dan gancang. Artinya lekas atau cepat, tetapi berbeda penggunaannya dalam kalimat.

Kedua kata tersebut merupakan kecap saharti atau sinonim, yaitu kata yang berbeda tetapi artinya sama. Penerapannya dalam kalimat atau ucapan adalah sebagai berikut.

Téréh

Arti kata téréh dalam kamus bahasa Sunda terjemahan bahasa Indonesia adalah ‘lekas’ atau ‘cepat’. Merupakan kecap sipat atau adjektiva dan termasuk tingkatan bahasa Sunda loma, namun bisa digunakan dalam ragam bahasa Sunda lemes. Bahasa lemesnya yaitu énggal. Lawan katanya heubeul; lila (loma) atau lami (lemes).

Penerapan kata tereh dalam kalimat biasanya mengikuti kata sifat atau keadaan.

Contoh kalimat:

Ngarah téréh asak sangu téh gedéan gera seuneuna!

Artinya: Agar nasinya cepat masak apinya harus dibesarin!

Ulah loba pikiran hég budak kénéh bisi tereh kolot!

Artinya: Jangan banyak pikiran karena masih muda nanti cepat tua!

Pantes rek téréh beunghar ogé da usahana maju jeung di ditu di dieu.

Artinya: Pantas mau cepat kaya juga karena bisnisnya sukses dan di mana-mana.

Ulah sumpang simpang heula ngarah téréh nepi ka tujuan!

Artinya: Jangan mampir ke mana-mana dulu agar cepat sampai ke tujuan!

Pendet palayanganana balong téh ambéh caina téréh pinuh!

Artinya: Tutup pembuangannya kolam itu agar airnya cepat penuh!

Orok jaman ayeuna mah tereh (bisa) ngomong.

Artinya: Bayi zaman sekarang cepat bisa bicara.

Gancang

Arti kata gancang dalam kamus bahasa Sunda terjemahan bahasa Indonesia adalah ‘cepat’. Secara morfologi termasuk kecap lulugu atau morfem dasar yang bisa langsung jadi kata dan termasuk ke dalam kecap sipat (adjektiva).

Menurut tingkatan bahasanya, termasuk bahasa Sunda loma. Bahasa lemesnya énggal. Antonimnya laun atau lalaunan (pelan; pelan-pelan).

Contoh kalimat:

Sing gancang atuh leumpang téh bisi kaburu hujan!

Artinya: Jalannya yang cepat nanti keburu hujan!

Ulah gancang teuing mawa motor téh bisi labuh!

Artinya: Bawa motornya jangan terlalu cepat nanti jatuh!

Lamun dititah ku kolot téh kudu gancang indit!

Artinya: Kalau disuruh oleh orang tua itu harus cepat berangkat!

Capé nuturkeun Kang Kabayan mah, leumpangna gancang pisan.

Artinya: Mengikuti Kang Kabayan itu lelah, jalannya cepat sekali.

Ulah gancang teuing nyarita téh ngarah kaharti ku batur!

Artinya: Bicaranya jangan terlalu cepat agar bisa dimengerti oleh orang lain!

Ari geus sakola téh kudu gancang balik ka imah ulah élodan.

Artinya: Kalau sudah bubar sekolah itu harus cepat pulang ke rumah jangan mampir-mampir dulu.

Baca juga: Bedanya Embung, Hoream, dan Mandeg Mayong

Demikianlah, semoga bermanfaat.