Peribahasa Sunda pepatah dan artinya pangjurung laku hade

32 Peribahasa Sunda Pepatah dan Artinya (Pangjurung Laku Hade)

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun! Peribahasa dalam bahasa Sunda disebut paribasa. Arti paribasa Sunda yaitu susunan kata majemuk atau berupa kalimat yang mengandung makna, biasanya berisi pepatah, nasihat, dan filsafat hidup.

Isi peribahasa Sunda terbagi menjadi tiga kelompok, yaitu wawaran luang, pangjurung laku hade, dan panyaram lampah salah.

Wawaran luang mengandung maksud gambaran perilaku baik yang patut dijadikan tauladan dan gambaran perilaku buruk yang jangan ditiru.

Pangjurung laku hade mengandung maksud menyuruh berperilaku baik. Sedangkan panyaram lampah salah mengandung maksud larangan atau melarang berperilaku salah.

Di bawah ini ada 32 peribahasa Sunda yang berisi pepatah atau nasihat untuk berperilaku baik (pangjurung laku hade).

Selamat membaca…

  1. Kudu bisa ka bula ka balé. Artinya harus bisa bergaul dengan orang dari berbagai golongan, bisa membawa diri, atau bisa bekerja apapun.
  2. Kudu boga pikir rangkepan. Artinya harus waspada, jangan mudah percaya pada kata-kata manis orang lain.
  3. Kudu boga saku dua. Artinya harus waspada, jangan mudah dibodohi.
  4. Kudu caina hérang laukna beunang. Artinya tujuan harus tercapai secara rapih tanpa meninggalkan masalah, harus sukses tanpa ekses.
  5. Sing carincing pageuh kancing, saringset pageuh iket. Artinya harus siap siaga menjaga keamanan, menjaga rumah takutnya ada bahaya.
  6. Cikaracak ninggang batu, laun-laun jadi legok. Artinya rajin pangkal pandai, meskipun susah kalau terus menerus belajar pasti bisa.
  7. Kudu clik putih clak hérang. Artinya harus tulus ikhlas tak ada itikad jelek.
  8. Datang kudu katénjo tarang, undur kudu katénjo punduk. Artinya datang harus permisi, pulang juga harus pamit. Menandakan tidak ada masalah.
  9. Kudu ditiung méméh hujan. Artinya harus jaga-jaga atau persediaan sebelum terjadi sesuatu yang tidak diharapkan. Maknanya sama dengan peribahasa sedia payung sebelum hujan.
  10. Élmu tungtut dunya siar, sukan-sukan sakadarna. Artinya ilmu dan harta harus sama-sama dicari, tidak boleh poya-poya (sewajarnya).
  11. Kudu hadé gogog hadé tagog. Artinya harus baik budi bahasa dan tingkah laku.
  12. Ka cai kudu jadi saleuwi kadarat jadi salebak. Artinya harus rukun seiring sejalan.
  13. Kajeun pait tungtung amis, manan amis tungtung pait. Artinya daripada akhirnya bikin susah, lebih baik diceritakan dulu di awal apa yang akan bikin susah.
  14. Kajeun panas tonggong asal tiis beuteung. Artinya lebiih baik cape kerja asal kebutuhan tercukupi.
  15. Kudu bisa ngeureut neundeun. Artinya harus bisa mengatur keuangan supaya walaupun penghasilan sedikit tapi cukup untuk kebutuhan dan bisa menabung.
  16. Kudu bisa pindah cai pindah tampian. Artinya harus bisa beradaptasi/ menyesuaikan diri dengan lingkungan baru.
  17. Kudu boga pikir kadua leutik. Artinya harus waspada, jangan ceroboh.
  18. Kudu nepi méméh indit. Artinya harus merencanakan/ memperhitungkan sesuatu dengan baik sebelum melakukannya.
  19. Kudu daek kuru cileuh kentél peujit. Artinya harus mau tirakat supaya tercapai cita-cita.
  20. Kudu jadi lalaki langit lalanang jagat. Artinya harus jadi lelaki gagah perkasa.
  21. Kudu landung kandungan laér aisan. Artinya harus bijaksana, pemaaf.
  22. Kudu tungkul ka jukut, tanggah ka sadapan. Artinya harus bijaksana dan adil dalam mengambil keputusan.
  23. Sanajan leutik tapi kudu leutik-leutik ngagalitik. Artinya walaupun tubuh kecil tapi harus jadi pemberani.
  24. Kudu loba luang jeung daluang. Artinya harus memiliki ilmu pengetahuan yang luas.
  25. Awewe mah kudu kungguh timpuh andameli. Artinya harus sopan santun dan baik dan mengagumkan.
  26. Mipit kudu amit ngala kudu ménta. Artinya kalau memakai/ menggunakan barang orang lain harus permisi/ minta izin terlebih dahulu.
  27. Kudu neté tarajé, nincak hambalan. Artinya harus tertib, bertahap.
  28. Kudu nepi ka pakotrék iteuk. Artinya berumah tangga harus rukun sampai tua.
  29. Kudu ngadék sacékna, nilas saplasna. Artinya bicara harus apa adanya tidak dilebihi dan tidak dikurangi.
  30. Kudu paheuyeuk-heuyeuk leungeun. Artinya harus saling bantu, bahu membahu.
  31. Kdudu sagolék pangkék sacangreud pageuh. Artinya harus tepat janji.
  32. Kudu sareundeuk saigel sabobot sapihanéan. Artinya harus rukun sauyunan tidak boleh ada perpecahan dan jangan ada pertengkaran.

Baca juga:

555 Paribasa Sunda dan Artinya Lengkap

63 Pepatah Sunda keur Kahirupan

Demikianlah paribasa pepatah Sunda dan artinya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *