Ucapan selamat HUT RI bahasa Sunda yang benar

Ucapan Selamat HUT RI versi Bahasa Sunda yang Benar

SUNDAPEDIA.COM, Sampurasun baraya! Merdeka! Setiap tanggal 17 Agustus diperingati sebagai hari ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia.

Menurut fakta sejarah, Ir. Soekarno dan Bung Hatta atas nama bangsa Indonesia memproklamirkan kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945 pukul 10.00 WIB di Jalan Pegangsaan Timur No. 56, Cikini, Menteng, Jakarta Pusat.

Dalam rangka menyambut HUT Kemerdekaan RI, mulai tanggal 1 Agustus biasanya sudah dilakukan pemasangan bendera merah putih dan umbul-umbul di depan rumah-rumah warga dan fasilitas umum.

Selain itu, berbagai jenis lomba pun digelar. Lomba Agustusan yang paling populer dari tahun ke tahun adalah balap karung, panjat pinang dan tarik tambang.

Tepat pada 17 Agustus setiap tahunnya, dari mulai istana negara sampai ke tingkat paling bawah serentak diadakan upacara peringatan hari kemerdekaan Republik Indonesia.

Selain ikut memeriahkan HUT RI di dunia nyata, sebagai warga negara Indonesia kita juga bisa ikut memeriahkannya di media sosial. Caranya macam-macam, bisa posting foto/ video kegiatan penyambutan HUT RI atau menulis ucapan selamat HUT RI.

Tahun 2020 Negara Kesatuan Republik Indonesia sudah 75 tahun merdeka. Namun masih banyak yang salah menulis ucapan selamat HUT RI.

Penulisan ucapan selamat HUT RI yang benar

Penulisan kata-kata ucapan selamat HUT RI dalam bahasa Indonesia yang benar adalah “Selamat HUT ke-75 RI” atau “Selamat Hari Ulang Tahun ke-75 Kemerdekaan Republik Indonesia”, bukan “Selamat HUT RI ke-75” dan bukan “Selamat Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ke-75”.

Yang perlu diperhatikan adalah kata “ke-75” disimpan setelah HUT bukan setelah RI karena RI hanya satu, sedangkan HUT akan terus bertambah tiap tahun; ke-75, ke-76, dan seterusnya.

Dikutip dari akun Instagram @badanbahasakemendikbud, penulisan ucapan selamar HUT Kemerdekaan Republik Indonesia yang BENAR adalah sebagai berikut:

1. Dirgahayu Republik Indonesia
2. Dirgahayu RI
3. Dirgahayu Kemerdekaan Indonesia
4. Hari Ulang Tahun ke-74 Republik Indonesia
5. Ulang Tahun ke-74 Republik Indonesia
6. Peringatan Ulang Tahun ke-74 Republik Indonesia
7. Selamat Ulang Tahun ke-74 Republik Indonesia
8. HUT ke-74 RI

Sedangkan yang SALAH adalah sebagai berikut:

1. Dirgahayu HUT RI
2. Dirgahayu RI ke-74
3. Dirgahayu Kemerdekaan Kita ke-74
4. Hari Ulang Tahun Republik Indonesia ke-74
5. Ulang Tahun Republik Indonesia ke-74
6. Peringatan Ulang Tahun RI ke-74
7. Selamat Hari Ulang Tahun RI ke-74
8. H.U.T.R.I ke-74

Kata-kata ucapan selamat HUT RI sebaiknya memang ditulis dalam bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional. Namun untuk melestarikan bahasa daerah, boleh juga ditulis dalam bahasa daerah.

Di sini saya akan berbagi contoh ucapan HUT RI dalam bahasa Sunda yang bisa kamu jadikan status FB atau WA.

Contoh ucapan selamat HUT ke-75 RI dalam bahasa Sunda yang benar

  1. Kamerdékaan Republik Indonesia teh lain ujug-ujug atawa hadiah di penjajah, tapi rohmat ti Gusti Nu Maha Suci kalawan ditebus ku nyawa para pajoang anu perlaya di médan perang. Hayu singkilkeun leungeun baju pikeun bajoang di jaman merdéka. Dirgahayu Republik Indonesia.
  2. Maén rebutan mangrupakeun siloka héséna para pahlawan ngarebut kamerdékaan. Urangmah kari syukurna ku cara ngeusian kamerdékaan ku karya-karya anu mangpaat keur balaréa. Wilujeng tepang tahun ka-75 Republik Indonesia.
  3. Para pajuangmah hayang ngibarkeun bendéra merah putih teh toh pati jiwa raga, teu cara urang ayeuna kari daékna. Asa piraku mun ayeuna dina raraga mieling kamerdékaan RI urang teu hayang-hayang acanmah masangkeun bendéra di buruan. Dirgahayu kamerdékaan RI.
  4. Geus 75 tahun nagara urang merdéka ti penjajah, piraku hirup urang rék kieu wae? Hayu paheuyeuk-heuyeuk leungeun paantay-antay tangan ngawangun nagara ku cara ibadah sing husu, pagawé digawé di bener, nu sakola diajar di junun meh bisa ninggalkeun kahadean ka penerus bangsa nu bakal datang. Wilujeng HUT ka-75 RI.
  5. Di jaman bambu runcing bari sagala hésé para pajuang bisa ngaleupaskeun rahayat ti penjajah. Piraku ayeuna di jaman canggih bari sagala nyampak urang teu bisa kaluar tina kasulitan nu karandapan. Harudang barudak! ieu jaman merdéka jaman berkarya. Dirgahayu Republik Indonesia.

Demikian semoga bermanfaat.

MERDEKA!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *